EKONOMI

Senin, 12 Maret 2012 | 14:49 WIB

Bapepam Revisi 4 Aturan Dana Pensiun

Agustina Melani
Bapepam Revisi 4 Aturan Dana Pensiun
IST


INILAH.COM, Jakarta - Untuk mendukung pelaporan berkala dana pensiun, Menteri Keuangan melalui Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) merevisi empat peraturan.

Bapepam-LK merevisi empat peraturan antara lain Pertama, PMK No 19/PMK.010/2012 tentang perubahan atas PMK No 199/PMK.010/2008 tentang investasi dana pensiun. Pokok-pokok peraturannya adalah penghapusan sanksi berupa denda atas keterlambatan penyampaian pelaporan investasi dan pengalihan piutang denda yang belum tertagih ke DJKN. Demikian seperti dikutip dari siaran pers, Senin (12/3/2012)

Aturan lain yang direvisi adalah PMK.010/2012 tentang perubahan atas KMK No.509/KMK.06/2012 tetang laporan keuangan dana pensiun. Pokok-pokok peraturannya adalah penghapusan denda atas keterlambatan penyampaian laporan keuangan semesteran, penyesuaian besaran denda atas keterlambatan penyampaian laporan keuangan tahunan menjadi Rp100.000 dari Rp500.000 per hari keterlambatan.


Juga soal pengalihan piutang denda ke DJKN, serta pengenaan bunga sebesar 2% per bulan atas denda keterlambatan penyampaian laporan keuangan tahunan yang belum dilunasi.

Demikian juga dengan PMK No 21/PMK.010/2012 tentang perubahan atas KMK No.510/KMK.06/2012 tentang pendanaan dan solvabilitas dana pensiun pemberi kerja. Pokok perubahan peraturan tersebut penghapusan denda atas keterlambatan penyampaian laporan aktuaris serta pengalihan piutang denda yang belum tertagih ke DJKN.

Terakhir, PMK No.22/PMK.010/2012 tentang perubahan atas PMK No.100/PMK.010/2007 tentang laporan teknis Dana Pensiun. Pokok perubahan adalah penyesuaian besaran denda atas keterlambatan, penyampaian laporan teknis menjadi Rp100.000 per hari. Dan penyesuaian mengenai tata cara penagihan sanksi berupa denda atas keterlambatan penyampaian laporan teknis. [hid]
#dana pensiun #laporan investasi #bapepam
BERITA TERKAIT
Stok Bawang di Gudang Bulog 1.240 Ton kok Impor?
Industri Kopi Tertolong Gaya Hidup&Kelas Menengah
Duh, Ada Menteri Jokowi 'Bau' (Impor) Bawang
Produsen Film AS Siap Buka Layar di Indonesia
RI Hanya Akan Jadi 'Asbak' Produsen Rokok Asing
Reaksi Mentan Amran Jelang Datangnya Bawang Impor
Kantong Plastik Berbayar, Plastiknya Disoal YPBI

ke atas
X