NASIONAL

Senin, 22 April 2013 | 11:55 WIB

2 Pegawai Pajak Beberkan Pemerasan Pajak AHRS

Firman Qusnulyakin
2 Pegawai Pajak Beberkan Pemerasan Pajak AHRS
Kabag Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha inilah.com/Agus Priatna


INILAH.COM, Jakarta - Komisi Pemberantansan Korupsi (KPK) terus mengembangkan penyidikan kasus pemerasan pajak oleh Pargono Riyadi terhadap Asep Hendro, pemilik produsen aksesoris otomotif Asep Hendro Racing Sport (AHRS).

Kali ini, KPK meminta keterangan dari karyawan Ditjen Pajak Wilayah Jakarta Pusat, yaitu Suryanta dan Miando Sahala Hasintongan. "Keduanya diperiksa untuk tersangka Pargono Riyadi," ujar Kabag Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha, Senin (22/4/2013).




Pargono dijadikan tersangka tunggal karena dianggap telah melakukan upaya pemerasan terhadap wajib pajak. Modusnya PR selaku penyidik PNS menyalahgunakan wewenang memeras wajib pajak Asep Hendro.

Asep Hendro mengaku sudah membayar pajak sesuai dengan yang ditentukan. Tapi Pargono kemudian memeras seolah olah pembayaran pajak yang dilakukan AH bermasalah sehingga harus membayar lebih. Pargono kemudian dijerat dengan pasal pemerasan 12e atau pasal 23UU no 31 tahun 99 jo uu no 20 tahun 2001.Jo pasal 421 KUHP. [tjs]
BERITA TERKAIT
Pengamat Kritik Tuntutan Jaksa KPK di Sidang e-KTP
350 Polisi Amankan Malam Takbiran di Ternate
Indonesia Kecam Aksi Serangan Bom di Pakistan
Polisi Tutup Jalur Wonosari untuk Takbir Keliling
Polda Bali Selidiki Sindikan Kaburnya Napi Asing
Kemenlu: Tak Ada WNI Korban Ledakan Pakistan
Risma: Takbirannya di Masjid Saja

ke atas