OLAHRAGA

Selasa, 14 Maret 2017 | 19:50 WIB

Sean Gelael Konsisten di Sesi Latihan Pertama F2

Sean Gelael Konsisten di Sesi Latihan Pertama F2
(Foto: istimewa)


INILAHCOM, Barcelona - Pebalap muda Indonesia, Muhammad Sean Gelael, tampil cukup konsisten di sesi latihan resmi pertama balapan F2 di sirkuit Catalunya, Barcelona, Spanyol, Selasa (14/3/2017). Pebalap tim Pertamina Arden ini juga terlihat cukup nyaman dengan mobilnya yang bisa dipacu dengan catatan waktu tercepat satu menit 30,160 detik.

Pebalap berusia 20 tahun ini bahkan sempat menorehkan rekor waktu tercepat di sektor tiga dengan catatan waktu 30,158 detik, sebelum akhirnya dipatahkan oleh pebalap Racing Engineering Gustav Malja.

Selain untuk adaptasi, sesi latihan pertama ini juga untuk melihat perkembangan kemampuan balap Sean setelah berlatih simulator hampir sebulan penuh di tim Arden dan tim Red Bull.

Meski baru memasuki sesi latihan, atmosfer persaingan tim sudah sangat terasa. Balapan F2, yang sebelumnya bernama GP2, musim ini diikuti 20 pebalap dari sepuluh tim. Tim Pertamina Arden merupakan tim yang berbasis di Inggris.

Tim ini berafiliasi dengan tim Formula 1 Red Bull dan Toro Rosso karena pendirinya adalah Garry Horner yang merupakan ayah kandung dari Bos Red Bull, Christian Horner.

Musim 2016 lalu, tim Arden berada di posisi terbawah pada klasemen akhir dengan hanya mendulang 12 poin. Namun, memasuki musim 2017, tim Arden yang dipantau langsung Horner berupaya bangkit dengan membangun tim yang lebih solid. Beberapa mekanik dan engineer didatangkan, termasuk Gaetan Jego yang direkrut dari tim ART Grand Prix.


Jego memiliki segudang pengalaman. Setelah lulus kuliah mesin di ESTACA Perancis pada tahun 2004, Jego bergabung dengan tim ART Grand Prix. Pada tahun pertamanya, Jego mendapat kepercayaan sebagai performance engineer untuk balapan F3. Satu tahun kemudian, Jego mulai terlibat balapan GP2.

Pada tahun 2008-2012, Jego dipercaya sebagai chief engineer. Kemudian, dia mendapat tugas baru untuk GT Program. Pada 2015, Jego menduduki jabatan Direktur Teknik DTM Program ART.

Tentu saya sangat bersemangat untuk menjalani balapan musim 2017. Saya mendapat banyak pelajaran dan pengalaman di musim lalu. Saya senang bisa bergabung dengan tim Pertamina Arden. Saya harap musim ini bisa mendapatkan hasil yang lebih baik. Saya akan berusaha tampil lebih konsisten, tutur Sean yang musim ini berduet dengan pebalap Perancis, Norman Nato.

Musim lalu, Sean sudah membuat gebrakan saat naik podium kedua di sirkuit Red Bull Ring Austria. Dia finis kedua, di belakang rekan setimnya di Pertamina Campos Racing, Mitch Evans.

Penampilan brilian Sean itu melanjutkan tren positif di sirkuit Baku City di Azerbaijan. Saat itu Sean finis di posisi ketujuh dan meraih poin pertamanya. Di akhir musim, Sean menempati peringkat 15 dengan raihan 24 poin.

Seperti musim 2016, balapan musim ini juga akan berlangsung sebanyak 11 series. Setelah sesi latihan di Barcelona sampai hari Rabu, para pebalap kembali mendapat kesempatan menjalani sesi latihan kedua di sirkuit Sakhir, Bahrain pada 29-31 Maret 2017.

Setelah itu, balapan musim 2017 dimulai di sirkuit Sakhir, Bahrain pada 14-16 April 2017. Dari Bahrain, balapan berlanjut di Barcelona 12-14 Mei, Monaco 25-17 Mei, Baku 23-25 Juni, Spielberg 7-9 Juli, Silverstone 14-16 Juli, Budapest 28-30 Juli, Spa 25-27 Agustus, Monza 1-3 September, Jerez 6-8 Oktober, dan Yas Marina 24-26 November.
#f2 #sean gelael
BERITA TERKAIT
Alasan Toro Rosso Pakai Sean Sebagai Test Driver
Sean Gelael Buka Jalan ke F1 Bersama Toro Rosso
Debut Sean Gelael di Toro Rosso Dapat Pujian
Sean Gelael Dapat Pengalaman Hebat di Toro Rosso
Sean Gelael Dipercaya Jadi Pebalap Tes Tim F1
(F2 GP Bahrain) Sean Meraih Hasil Kurang Memuaskan di Sprint Race
(Formula 2) Sean Gelael Finish di Urutan 17 di Balapan Perdana

ke atas