PASAR MODAL

Senin, 20 Maret 2017 | 15:01 WIB

Potensi Kenaikan Peringkat Sedot Dana Asing

Potensi Kenaikan Peringkat Sedot Dana Asing
Rudiyanto, Direktur PT Panin Asset Management (Foto: Inilahcom)


INILAHCOM, Jakarta - Pengamat pasar modal Rudiyanto menilai masuknya aliran dana asing ke pasar modal dalam beberapa hari terakhir ini dipicu potensi kenaikan peringkat utang Indonesia menjadi layak investasi (investment grade) oleh lembaga pemeringkat internasional Standard & Poor's (S&P).

"Kalau kita lihat aliran dana asing dari awal tahun hingga hari ini (20/3), baru sepekan terakhir ini mulai masuk ke pasar saham. Sebelumnya fluktiatif. Begitu ada rumor atau wacana kenaikan 'investment grade' oleh S&P, tiba-tiba dana asing masuk," ujar Rudiyanto yang juga Direktur PT Panin Asset Management di Jakarta, Senin (20/3/2017).



Pada tahap awal, menurut dia, investor asing menempatkan dana investasi pada saham-saham berkapitalisasi besar atau yang masuk dalam kategori saham "blue chips".

"Biasanya, kalau dana asing masuk ke pasar yang diuntungkan saham 'big caps'. Setelah menyusul saham-saham lainnya akan dilirik," katanya.

Berdasarkan data BEI, di sepanjang tahun 2017 ini investor asing telah membukukan beli bersih atau "foreign net buy" sebesar Rp4,288 triliun.


Pada 2017 ini, Rudiyanto juga memproyeksikan bahwa indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) berpotensi menyentuh level 6.000 poin.

"Meski tidak ada kenaikan peringkat dari S&P, kita hitung harga wajarnya IHSG bisa ke 6.000 poin. Kalau ada kenaikan peringkat, bisa lebih dari level itu. Level 6.000 bisa dicapai pada pertengahan tahun ini atau akhir tahun. Karena pergerakan IHSG terus fluktuatif dan pasar modal cukup dinamis," katanya.

Rudiyanto menambahkan bahwa meningkatnya IHSG juga akan turut mendorong nilai kapitalisasi pasar modal Indonesia meningkat dan berpotensi mencapai Rp7.000 triliun jika jumlah emiten di BEI bertambah.

"Misalkan sekarang nilai kapitalisasi pasar sekitar Rp6.000 triliun, kalau tidak ada saham baru dan kenaikan IHSG 10 persen maka kapitalisasi Rp6.600 triliun. Kalau mencapai Rp7.000 triliun berarti harus ada saham baru plus kenaikan IHSG lebih dari 10 persen," paparnya.

Nilai kapitalisasi pasar merupakan salah satu indikator yang menunjukkan perkembangan bursa saham. Kapitalisasi pasar menunjukkan nilai efek yang tercatat di bursa saham. Atau secara definisi diartikan sebagai total jumlah surat berharga yang diterbitkan oleh berbagai perusahaan di dalam satu pasar.

Berdasarkan data BEI per 17 Maret 2017, nilai kapitalisasi pasar modal Indonesia mencapai sebesar Rp6.018,79 triliun. [tar]
#dana asing #rupiah
BERITA TERKAIT
Rupiah Kamis Sore Menguat Tipis ke Rp13.313
Rupiah Rabu Pagi Loyo di Rp13.295
Ragu Bunga AS Naik, Rupiah Terangkat ke Rp13.271
Rupiah Kamis Pagi Unjuk Gigi di Rp13.269
Rupiah Senin Pagi Kurang Gairah di Rp13.291
Dolar AS Bangkit Lagi
Renault Pertimbangkan Untung Rugi Brexit

ke atas