PASAR MODAL

Selasa, 21 Maret 2017 | 07:15 WIB

Dolar AS Naik Respon Sikap Pejabat Fed

Dolar AS Naik Respon Sikap Pejabat Fed
(Foto: inilahcom)


INILAHCOM, New York - Kurs dolar AS berakhir lebih tinggi terhadap sebagian besar mata uang utama pada Senin (20/3/2017), karena para investor mencerna pernyataan terbaru dari para pejabat Federal Reserve.

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker mengatakan pada Senin (20/3) bahwa ia tidak bisa mengesampingkan lebih dari tiga kenaikan suku bunga tahun ini.



Presiden Fed Chicago Charles Evans juga mengatakan pada hari yang sama bahwa "Jika prospek pertumbuhan menguat dan saya lebih percaya bahwa inflasi akan naik, tiga (kenaikan suku bunga) untuk sepanjang tahun ini masuk akal." "Ini bisa menjadi tiga, bisa jadi dua, dan itu bisa menjadi empat (kenaikan suku bunga) jika itu benar-benar meningkat," tambahnya.


Kata-kata "hawkish" oleh para pembuat kebijakan The Fed mendorong greenback menguat pada Senin (20/3). Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,08 persen menjadi 100,380 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro jatuh menjadi 1,0736 dolar AS dari 1,0752 dolar AS di sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2347 dolar AS dari 1,2397 dolar AS di sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,7733 dolar AS dari 0,7713 dolar AS.

Dolar AS dibeli 112,57 yen Jepang, lebih rendah dari 112,62 yen pada sesi sebelumnya. Dolar AS naik menjadi 0,9985 franc Swiss dari 0,9964 franc Swiss, dan naik tipis menjadi 1,3356 dolar Kanada dari 1,3332 dolar Kanada. [tar]
#bursasaham #ihsg #dolarrupiah #dolar as
BERITA TERKAIT
Bursa AS Coba Cari Sentimen Positif
Inilah Pemicu Bursa Saham Asia Berakhir Variatif
Impor Minyak China Naik 15,4% di Bulan Mei
Bursa Eropa Tergelincir di Awal Sesi
Minyak Mentah di Asia Naik Tipis
Temasek: Potensi Krisis China Masih Jauh
Bursa Saham Asia Bergerak Variatif

ke atas