MOZAIK

Jumat, 21 April 2017 | 05:00 WIB

Umat Muslim yang Diusir Rasulullah di Alam Mahsyar

Umat Muslim yang Diusir Rasulullah di Alam Mahsyar
(Foto: ilustrasi)


SAHABAT Abu Hurairah radhiallahu anhu mengisahkan, pada suatu hari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mendatangi kuburan, lalu beliau mengucapkan salam:

Semoga keselamatan senantiasa menyertai kalian wahai penghuni kuburan dari kaum mukminin, dan kami insya Allah pasti akan menyusul kalian. Selanjutnya beliau bersabda: aku sangat berharap untuk dapat melihat saudara-saudaraku.

Mendengar ucapan ini, para sahabat keheranan, sehingga mereka bertanya: bukankah kami adalah saudara-saudaramu wahai Rasulullah?. Rasulullah menjawab, Kalian adalah sahabat-sahabatku, sedangkan saudara-saudaraku adalah umatku yang akan datang kelak.

Kembali para sahabat bertanya: wahai rasulullah, bagaimana engkau dapat mengenali umatmu yang sampai saat ini belum terlahir?. Beliau menjawab, Menurut pendapat kalian, andai ada orang yang memiliki kuda yang di dahi dan ujung-ujung kakinya berwarna putih dan kuda itu berada di tengah-tengah kuda-kuda lainnya yang berwarna hitam legam, tidakkah orang itu dapat mengenali kudanya?

Para sahabat menjawab: tentu saja orang itu dengan mudah mengenali kudanya. Maka Rasulullah menimpali jawaban mereka dengan bersabda, Sejatinya umatku pada hari kiamat akan datang dalam kondisi wajah dan ujung-ujung tangan dan kakinya bersinar pertanda mereka berwudlu semasa hidupnya di dunia.


Aku akan menanti umatku di pinggir telagaku di alam mahsyar. Dan ketahuilah bahwa akan ada dari umatku yang diusir oleh Malaikat, sebagaimana seekor unta yang tersesat dari pemiliknya dan mendatangi tempat minum milik orang lain, sehingga iapun diusir. Melihat sebagian orang yang memiliki tanda-tanda pernah berwudlu, maka aku memanggil mereka: kemarilah.

Namun para Malaikat yang mengusir mereka berkata, sejatinya mereka sepeninggalmu telah merubah-rubah ajaranmu. Mendapat penjelasan semacam ini, maka aku (Rasulullah) berkata:

menjauhlah, menjauhlah wahai orang-orang yang sepeninggalku merubah-rubah ajaranku (diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim).

Anda tidak ingin bernasib seperti mereka? Tentu jawabannya: tidak. Karena itu, mari kita menjaga kemurnian ajaran beliau dan mengamalkannya dengan seutuhnya tanpa ditambah atau dikurangi.

Ya Allah jadikanlah kami orang-orang yang mendapat syafaat Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam pada hari kiamat kelak. Aamiin. [DR.Muhammad Arifin Baderi]
#hadis #rasulullah #surga #neraka #umat #muslim
BERITA TERKAIT
Kedudukan Abu Musa al-Asyari di Mata Rasul
Abu Musa al-Asyari Berlayar Menuju Habasyah
Mengenal Sahabat Nabi, Abu Musa al-Asyari
Haruskah Zikir dengan Tangan Kanan?
Inilah Suami Para Wanita Saleh di Surga
Ini Alasan Kenapa Neraka Kebanyakan Wanita?
Ternyata Begini Tata Cara Rasulullah Berzikir

ke atas