MOZAIK

Jumat, 21 April 2017 | 15:00 WIB

Air Mata Rasul atas Jamuan Abu Ayyub al-Anshari

Air Mata Rasul atas Jamuan Abu Ayyub al-Anshari
(Foto: Ilustrasi)


ABDULLAH bin Abbas menceritakan suatu hari Abu Bakar keluar di siang hari. Saat matahari sedang panas-panasnya. Umar melihat Abu Bakar, kemudian ia bertanya, Apa yang menyebabkanmu keluar di jam-jam seperti ini Abu Bakar? Tidak ada alasan lain yang membuatku keluar (rumah), kecuali aku merasa sangat lapar, jawab Abu Bakar. Umar menanggapi, Aku pun demikian -demi Allah- tidak ada alasan lain yang membuatku keluar kecuali itu.

Saat keduanya dalam keadaan demikian Rasulullah keluar dan menghampiri keduanya. Beliau bersabda, Apa yang menyebabkan kalian keluar pada waktu seperti ini? Keduanya mengatakan, Tidak ada yang menyebabkan kami keluar kecuali apa yang kami rasakan di perut kami. Kami merasa sangat lapar. Kemudian Rasulullah bersabda, Aku juga -demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya- tidak ada hal lain yang membuatku keluar kecuali itu. Ayo berangkat bersamaku.



Ketiganya pun beranjak. Mereka menuju rumah Abu Ayyub al-Anshari. Setiap hari, Abu Ayyub senantiasa menyediakan makanan untuk Rasulullah. Jika istri-istri beliau tidak punya sesuatu untuk dimakan, beliau biasa ke rumah Abu Ayyub. Ketika ketiganya sampai di rumah Abu Ayyub, istri Abu Ayyub, Ummu Ayyub, mengatakan, Selamat datang Nabi Allah dan orang-orang yang bersama Anda. Rasulullah bertanya, Dimana Abu Ayyub? Abu Ayyub yang sedang bekerja di kebun kurma mendengar suara Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Ia bersegera menuju rumahnya dan mengatakan, Marhaban untuk Rasulullah dan orang-orang yang bersamanya.


Abu Ayyub berkata, Wahai Rasulullah, waktu ini bukanlah waktu kebiasaan Anda datang ke sini. Benar, jawab Rasulullah. Abu Ayyub segera memetikkan beberapa tangkai kurma kering, kurma basah, dan kurma muda. Kemudian menawarkannya kepada Rasulullah, Rasulullah, makanlah ini. Aku juga akan menyembelihkan hewan untukmu, kata Abu Ayyub. Kalau engkau mau menyembelih, jangan sembelih yang memiliki susu, kata Rasulullah.

Abu Ayyub kemudian menghidangkan masakannya. Rasulullah mengambil sepotong daging dan meletakkannya pada roti. Kemudian beliau meminta Abu Ayyub, Wahai Abu Ayyub, tolong antarkan ini untuk Fatimah karena telah lama ia tidak makan yang seperti ini. Setelah kenyang, Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengatakan, Roti, daging, kurma kering, kurma basah, dan kurma muda. Beliau menitikkan air mata. Kemudian bersabda, Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya. Ini adalah kenikmatan, yang nanti akan ditanyakan di hari kiamat.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dikenal sebagai orang yang senantiasa membalas kebaikan orang lain. Usai menyantap jamuan itu, Rasulullah berkata kepada Abu Ayyub, Temuilah aku besok. Keesokan harinya, beliau memberikan seorang anak perempuan untuk membantu-bantu di rumah Abu Ayyub. Berbuat baiklah engkau padanya, pesan Rasulullah kepada Abu Ayyub. Abu Ayyub kembali ke rumahnya. Menemui istrinya dengan membawa budak perempuan itu. Anak perempuan ini diberikan Rasulullah untuk kita. Beliau mewasiatkan agar kita berbuat baik dan memuliakannya.

Istrinya bertanya, Kebaikan apa yang akan kau lakukan untuk menunaikan wasiat Rasulullah itu? Yang paling utama adalah membebaskannya dengan mengharapkan pahala dari Allah, kata Abu Ayyub. Demikian kehidupan sehari-hari Abu Ayyub. Lalu bagaimana keadaannya dalam kondisi perang? [baca lanjutan: Perang Terakhir Abu Ayyub al-Anshari di Usia 80]
#kisahislam #kisahsahabat #rasul #hadis #alquran #peran
BERITA TERKAIT
Jangan Pernah Meninggalkan Alquran
Beban Dosa Kita Sangat Berat, Perbanyaklah Sujud
Nabi Muhammad, Penyejuk Hati, Penguat Iman
Kasih Sayang Nabi SAW kepada Manusia Sangat Besar
Sampaikanlah Salam Bagi Penghuni Kubur
Pujian Allah kepada Rasulullah dalam Alquran
Amal Terasa Gersang Tanpa Kenikmatan Ibadah

ke atas