DUNIA

Kamis, 20 April 2017 | 14:55 WIB

Komisi Turki Tolak Batalkan Hasil Referendum

Binar MP
Komisi Turki Tolak Batalkan Hasil Referendum
(Foto: EUobserver)
INILAHCOM, Ankara - Komisi Tinggi Pemilihan Umum Turki (YSK) pada Rabu (19/4/2017) menolak permintaan partai oposisi utama agar membatalkan hasil referendum mengenai perubahan konstitusi.

Komisi tersebut sepakat untuk menolak petisi yang diajukan oleh Partai Rakyat Republik (CHP), Partai Rakyat Demokrat (HDP) dan Partai Patriot untuk membatalkan hasil referendum mengenai pembaruan undang-undang dasar pada 16 April, demikian pengumuman YSK di dalam satu pernyataan tertulis.

Ketiga partai itu keberatan dengan keputusan tersebut, dan menganggap tidak sah kertas suara tanpa segel resmi.

"CHP akan menggunakan segala hak demokratisnya untuk memastikan referendum tersebut diulang," kata Juru Bicara partai itu Selin Sayek Boke kepada stasiun televisi swasta NTV pada Rabu.


Wanita juru bicara tersebut mengatakan partainya "takkan mengakui" hasil referendum itu. Ia berpendapat terjadi kecurangan dalam proses referendum tersebut dan hasilnya dimanipulasi.

Bulent Tezcan, Wakil Ketua CHP, selama satu wawancara televisi mengatakan bahwa ada krisis keabsahan dalam referendum itu.

Menurut hasil tidak resmi referendum konsitusi 16 April tersebut, suara "Ya" meraih 51,41 persen, sedangkan suara "Tidak" berjumlah 48,59 persen.

Namun, CHP menantang hasil itu. Pemimpinnya Kemal Kilicdaroglu pada Selasa mengecam keputusan YSK untuk menghitung suara tanpa segel dalam referendum tersebut, demikian laporan Xinhua
#recep tayyip erdogan #turki #referendum
BERITA TERKAIT
Hubungan AS-Turki Semakin Panas
Erdogan Dituduh Simpan Dana di Luar Negeri
Bunuh Politisi, Menteri India Raib
Dor! Tentara Israel Tembak Mati 4 Palestina
Puluhan Ribu Anak Dirundung Seksual di Australia
PM Israel dengan Sederet Tudingan
Cewek New York Kirim Uang ke ISIS

ke atas