DUNIA

Kamis, 18 Mei 2017 | 14:45 WIB

Polisi Afrika Selatan Temukan 25 Mayat Penambang

binar mp
Polisi Afrika Selatan Temukan 25 Mayat Penambang
(Foto: nytimes)


INILAHCOM, Johannesburg - Kepolisan Afrika Selatan menemukan sedikitnya 25 mayat yang diyakini sebagai penambang liar di tambang Harmony Gold yang sudah tidak digunakan.

Lokasi tambang tersebut dekat area ditemukannya 76 penambang liar tewas pada 2009 yang menjadi salah satu bencana pertambangan terburuk di Afrika Selatan.

Sejumlah mayat tersebut ditemukan di poros Elandm dekat kota Welkom, setelah ada ledakan gas pada akhir pekan lalu, di daerah tambang yang sudah tidak digunakan. Lokasi ini masih menyimpan deposit emas yang cukup menarik bagi sindikat pertambangan liar.

Penambangan emas liar telah melanda Afrika Selatan selama beberapa dasawarsa sehingga merugikan industri legal dan pundi-pundi penghasilan negara hingga miliaran rand melalui pencurian kecil-kecilan. Mereka dijalankan oleh jaringan kejahatan terorganisir.


Polisi memastikan bahwa 11 penambang liar selamat, namun meyakini bahwa masih ada lagi yang berada di dalam. Penambang liar dikenal di Zulu sebagai "zama-zamas", yang diterjemahkan secara bebas memiliki arti sebagai "mereka yang mencoba mendapatkan sesuatu dari ketiadaan".

"Ada ledakan yang terjadi pada Kamis pekan lalu, dan ledakan itu menyebabkan kematian para penambang ilegal," kata juru bicara pihak kepolisian Mayjen Lerato Molale.

Dia mengatakan bahwa kemungkinan ledakan itu disebabkan oleh para penambang itu sendiri.

Jenazah dari 76 penambang liar dibawa ke permukaan di poros Eland pada tahun 2009 setelah kebakaran yang terjadi di sebuah tambang di provinsi Free State.

Sibanye Gold adalah perusahaan pertama yang menetapkan tenggat waktu untuk menghentikan praktik tersebut, dan telah berjanji untuk membersihkan semua penambang liar dari porosnya pada akhir Januari tahun depan.
#afrika selatan
BERITA TERKAIT
Besok Arab Saudi dan UEA Mulai Jalani Puasa
Ratu Inggris Kunjungi Korban Bom Manchester
Filipina Kerahkan Helikopter untuk Rebut Marawi
Tersangka Pengebom Manchester Ingin Balas Dendam
Gempa Guncang Tanzania, Seorang Polisi Tewas
Jared Kushner Jadi Target Usut Keterlibatan Rusia
Tiga Senator AS: Batalkan Jual Senjata ke Saudi

ke atas