PASAR MODAL

Sabtu, 20 Mei 2017 | 08:21 WIB

Badai di Wall Street Reda di Akhir Pekan

Wahid Ma'ruf
Badai di Wall Street Reda di Akhir Pekan
(Foto: istimewa)


INILAHCOM, New York - Dengan kekhawatiran tentang presidensi Donald Trump yang mulai surut untuk sementara waktu telah membawa bursa saham AS di Wall Street pada perdagangan Jumat (19/5/2017) berakhir positif.

Rata-rata industri Dow Jones naik sekitar 140 poin, dengan Boeing dan Caterpillar memberikan kontribusi paling banyak keuntungan.



Indeks S & P 500 menguat sekitar 0,7 persen, dengan industri memimpin semua 11 sektor lebih tinggi, karena saham Deere naik 7,3 persen setelah membukukan hasil kuartalan yang dengan mudah mengalahkan ekspektasi. Komposit Nasdaq naik 0,47 persen.

"Dengan jaksa khusus, ini memberi pemerintah kesempatan untuk menunda pertanyaan tentang penyelidikan. Karena itulah kami melihat sedikit reli bantuan," kata James Smigiel, managing director SEI, seperti mengutip cnbc.com.

Saham mengalami pelemahan terbesar untuk tahun ini yang terjadi pada awal pekan ini, setelah kabar bahwa mantan Direktur FBI James Comey mengumpulkan sebuah memo dalam sebuah percakapan dengan Trump. Dalam percakapan ini, Trump diduga meminta Comey untuk berhenti menyelidiki mantan Penasihat Keamanan Nasional Michael Flynn.

"Trump membuat semua orang keluar dari pasar, baik Partai Republik dan Demokrat Semua orang berpikir ada risiko politik. Ketika Anda mendapatkan sesuatu yang mungkin terlihat seperti itu, maka orang menjadi gembira," kata Maris Ogg, presiden di Tower Bridge Advisors.

Pejabat Departemen Kehakiman pada hari Rabu mengumumkan bahwa Wakil Jaksa Agung, Rod Rosenstein telah memperketat mantan Direktur FBI Robert Mueller sebagai penasihat khusus, mengambil alih penyelidikan dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016.


"Untuk sementara waktu sekarang, kami berada dalam posisi lemah ini untuk harga saham dan saya pikir itu akan berlanjut sampai kami mendapatkan kejelasan lebih," kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors.

Trump melakukan perjalanan pertamanya ke luar negeri sejak mulai bertugas pada hari Jumat, melakukan perjalanan pertama ke Saudi Arabi, yang berencana membeli senjata produksi AS, senilai miliaran dolar.

Dalam berita ekonomi, tidak ada data utama yang dirilis pada hari Jumat. Namun, Presiden Federal Reserve St. Louis, James Bullard mengatakan rencana bank sentral untuk menaikkan suku bunga mungkin terlalu cepat.

The Fed dijadwalkan untuk bertemu bulan depan, dengan ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga mendekati 80 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Treasurys AS jatuh pada hari Jumat, dengan catatan acuan yield 10 tahun meningkat menjadi 2,233 persen dan catatan dua tahun menghasilkan mendekati 1,27 persen.

Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro naik 0,92 persen menjadi US$1,1202.

"Namun, sisi AS menjadi kurang US$ negatif, karena pasar mulai lebih realistis menilai bagaimana politik akan berdampak pada Fed, terutama melalui kondisi keuangan AS," kata Alan Ruskin, kepala global Group-of -10 strategi valuta asing di Deutsche Bank, dalam sebuah catatan.

"Kenaikan bulan Juni masih terlihat sangat mungkin, sementara imbal hasil 10 juga berhenti pada level support utama 2.15 / 2.16%. Dalam hal ini, USD memiliki dukungan lebih, jika Washington berjalan sedikit lebih tenang, setidaknya sementara yang spesial Jaksa menyiapkan infrastruktur," katanya.
#bursasaham #ihsg #dolarrupiah #dolaras
BERITA TERKAIT
Euro Berotot Lagi terhadap Dolar AS
Wall Street Menghijau Pekan Ketiga
Dilema Tarif Pajak saat Laporan Pendapatan
Semester I-2017, Kinerja Emiten Diprediksi Positif
Dolar AS Turun, Sejalan Janji Kampanye Trump?
Menunggu Kejutan dari Pertemuan OPEC dan NonOPEC
IHSG Berakhir Tersungkur 59,7 Poin ke 5.765

ke atas