GAYA HIDUP

Senin, 17 Juli 2017 | 10:15 WIB

Konsumsi Salak Ternyata Tidak Membuat Sembelit

Mia Umi Kartikawati
Konsumsi Salak Ternyata Tidak Membuat Sembelit
Buah Salak (Foto: Istimewa)


INILAHCOM, Jakarta - Konsumsi buah sangat penting untuk tubuh. Karena itu, setiap hari buah berperan penting untuk memenuhi kebutuhan serat.

Salah satu buah yang baik dikonsumsi adalah salak. Meski salak menjadi buah favorit pilihan, ada mitos yang berkembang di masyarakat tentang salak yang menjadi salah satu pengganggu sistem pencernaan. Hal ini adalah tidak benar.




Terdapat mitos yang beredar bahwa ketika Anda memakan buah salak, dapat memicu sembelit karena fases menjadi keras. Fakta adalah mitos tersebut salah.

"Salah tidak membuat feses mengeras. Justru sebenarnya semua jenis buah dan sayuran berfungsi mempelancar Buang Air Besar (BAB)," kata dr. Lily S. Sulistyowati, MM, Direktur Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular, Jakarta, baru - baru ini.

Perlu diketahui, setiap orang tentu membutuhkan asupan sayur dan buah setiap hari. Namun, ternyata menurut data Riset Kesehatan Dasar 2013, menyatakan sebanyak 93,5 persen penduduk Indonesia berusia di atas 10 tahun masuk dalam kategori kurang makan buah dan sayur.(tka)
#salak #sembelit #konsumsi #buah
BERITA TERKAIT
Hati-hati Sering Mengkonsumsi Ikan Asin
Tips Menangani Diare pada Anak di Rumah
Regulator Obat dan Makanan di Turki Dukung BPOM RI
Temuan Obat Ilegal Capai Puluhan Juta Butir
Obat PCC Ilegal, Tak Boleh Dikonsumsi Siapapun
#GerakanBebasKatarak Gelar Operasi Katarak Gratis
Xiao International Culture Week Digelar di Jakarta

ke atas