MOZAIK

Rabu, 09 Agustus 2017 | 00:12 WIB

Salah Satu Kaidah Hidup Aman

KH Ahmad Imam Mawardi
Salah Satu Kaidah Hidup Aman
(Foto: Ilustrasi)
SEORANG tua sekali menasehati cucu-cucunya saat-saat terakhir kehidupannya: "Cucuku, tak banyak dada yang mau menampung air matamu, yang banyak adalah dada yang mau mengalirkan air matamu. Tak banyak mata yang senang melihatmu senang, yang banyak adalah mata yang ingin melihatmu menangis."

Cucu-cucu terdiam dan menunggu lanjutan kata. Seorang cucu terkecil bertanya tentang apakah hidup harus curiga terus pada orang lain. Kakek tua itu tersenyum dan berkata: "Percayalah hanya kepada mereka yang percaya kepada Allah, mereka yang betul-betul takut kepada Allah dan mereka yang betul -betul ridla tanpa keluhan. Selain mereka adalah manusia-manusia yang masih mementingkan dirinya. Waspadalah."


Cucu tertua bertanya mengapa si kakek tak pernah takut pada siapapun di saat banyak orang lain bersembunyi dari keramaian. Jawaban si kakek: "Ku pasrahkan hidupku kepada Allah. Dan hanya Allah yang tahu hakikat diriku. Lalu aku harus takut pada siapa sementara tak ada yang tahu siapa aku sebenarnya." Lalu kakek ini terus batuk tiada henti. Nafasnya tersengal, tangannya gemetar. Cucu-cucunya mendekat.

Si kakek terpejam, namun mulutnya masih bisa mengeluarkan suara, "Walau kau begitu percaya pada manusia, biarkanlah rahasiamu hanya untuk dirimu." Lalu si kakek tersenyum, membaca kalimat thayyibah, dan meninggal dunia. Jangan sebar rahasiamu pada orang lain. Salam, AIM. [*]
#pencerahhati #pencerah hati #ahmad imam mawardi
BERITA TERKAIT
Perhatian dalam Memasuki Jalan Tol Kehidupan
Berburu Cahaya dalam Kehidupan
Kerupuk Brunei dan Peneguhan Identitas
Ingin Tak Bosan Jalani Hidup? Ini Tipsnya
Mustajabnya Doa Rasulullah Muhammad
Demi Satu Meter Seperempat Manusia Bertarung
Belajar Kehidupan dari Pemilik Teori Matematika

ke atas