DUNIA

Rabu, 09 Agustus 2017 | 12:53 WIB

Taliban Pakistan Terbitkan Majalah Wanita

Didi Prambadi
Taliban Pakistan Terbitkan Majalah Wanita
(Foto: theguardian)


INILAHCOM, Islamabad - Kelompok militan Taliban di Pakistan menerbitkan majalah wanita pertama untuk meyakinkan kaum hawa agar bersedia bergabung dengan mereka dan menjalankan jihad.

The Guardian mengabarkan, majalah perdana yang terbit Selasa (8/8/2017), menampilkan Sunnat-i-Khaula yang artinya, 'Jalan Khaula', yakni kehidupan seorang seorang pejuang perempuan di abad ke-7 disertai foto seorang perempuan berkerudung hitam seluruh tubuhnya.

Sesuai dengan misinya, mengajak kaum hawa berjihad, majalah 45 halaman itu antara lain menampilkan wawancara dengan istri Fazlullah Khorasani, Ketua Tehreek-i-Taliban Pakistan, TTP. Dalam wawancara itu, namanya tidak disebut. Hanya cerita mengenai dirinya yang menikah dengan Khorasani saat berusia 14 tahun.


Kenapa sekarang banyak yang mengeluh dan keberatan bila pernikahan dini terjadi? tanya perempuan tersebut. Kita harus mengerti bahwa bocah lelaki dan perempuan yang dewasa dan tidak menikah, akan menjadi sumber penghancuran moral dalam sebuah komunitas, katanya menjelaskan.

Dalam ulasan editorialnya, majalah wanita itu mengimbau kaum perempuan Islam untuk maju dan bersedia bergabung dan menjadi pejuang mujahidin. Mari kita mengumpulkan kaum wanita secara rahasia di rumah, dan mengundang para ibu dan saudari-saudari untuk berjihad, tulisnya.

Sebarkan selebaran yang mencerminkan kewajiban berjihad. Atur waktu untuk melakukan latihan fisik bagi saudari-saudari kita. Belajar cara mengoperasikan senjata sederhana. Belajar cara menggunakan granat, sambungnya.

Michael Kugelman menilai, terbitnya majalah wanita itu punya alasan penting bagi kelompok Taliban. Kelompok ini tengah membangun kembali jaringan dan menghimpun anggotanya setelah terpukul dalam peperangan beberapa tahun belakangan, kata Michael Kugelman, ahli Asia Selatan di Woodrow Wilson Center. Para ibu memiliki peranan penting dalam keluarga, karena mereka dapat mempengaruhi anak-anaknya. Jika seorang ibu berjihad, maka mereka dapat mendorong anak-anak lelaki atau perempuannya untuk ikut bergabung juga, katanya.
#pakistan #taliban
BERITA TERKAIT
Mantan PM Pakistan Didakwa Kasus Korupsi
Taliban Serang Militer Afghanistan, 43 Tewas
15 Juta Orang Derita Gangguan Mental di Pakistan
Pesawat Mendarat Darurat, 300 Penumpang Selamat
Rumor Vampir, 140 Orang di Marawis Ditangkap
Presiden Rusia Tentang Usaha Sudutkan Korut
Tiap Pekan 12000 Anak Rohingya Tiba di Bangladesh

ke atas