DUNIA

Selasa, 12 September 2017 | 12:58 WIB

Trump Akan Tentukan Nasib WN Amerika Latin

Didi Prambadi
Trump Akan Tentukan Nasib WN Amerika Latin
Presiden Donald Trump (Foto: NBCnews)
INILAHCOM, Washington DC - Setelah mencabut program DACA, Presiden Donald Trump akan menentukan nasib 440 ribu warga negara asing yang diberi izin untuk tinggal sementara waktu di AS.

CNN mengabarkan Senin (11/9/2017), mereka antara lain berasal dari Sudan, Nicaragua, Honduras, Haiti, El Salvador dan lainnya. Negara-negara itu termasuk dari negara yang mengalami krisis - mulai perang saudara atau tertimpa bencana alam yang diberi izin tinggal sementara, selama 20 tahun di AS.

Menteri Dalam Negeri akan memutukan masa depan mereka, dan Badan Imigrasi dan Kewarganegaraan, USCIS akan mengeluarkan Pemberitahuan Pendaftaran Ulang Federal, dalam waktu dekat ini, bunyi pernyataan resmi Badan USCIS (US Citizenship and Immigration Services).

Izin tinggal sementara bagi warga Sudan dan Sudan Selatan yang jumlahnya sekitar 1.000 orang akan berakhir 2 November 2017. Nicaragua yang sebanyak 5.300 jiwa dan 86 ribu warga Honduras akan berakhir Januari 2018. Demikian pula warga Haiti yang jumlahnya hampir 58,7 ribu orang yang ditampung setelah bencana alam tahun 2011, akan berakhir izin tinggalnya Januari 2018.

Anggota parlemen AS menekan Pemerintahan Trump agar program proteksi ke-6 warga negara asing itu diperpanjang, karena bakal mengancam kelangsungan hidup mereka. Bulan Juli lalu, dalam pertemuannya dengan kelompok Kaukus Kongres Spanyol, bekas Menteri Keamanan Dalam Negeri John Kelly berniat mengakhiri status warga Haiti saja, tapi belum dapat menentukan nasib warga negara Amerika Latin lainnya.


Seorang pengamat dari Pusat Imigran Legal memperkirakan, AS harus mengeluarkan dana sampai US$3,1 miliar untuk memulangkan warga dari El Salvador, Honduras dan Haiti. Malah, badan Keamanan Sosial AS kehilangan kontribusi para imigran legal itu sebesar US$6,9 miliar.

Bahkan dunia bisnis akan menderita kerugian sampai US$1 miliar karena para tenaga kerjanya dipulangkan ke tanah airnya. Mereka yang sudah tinggal di sini selama puluhan tahun, biasanya mulai membaur di antara komunitas mereka dan memiliki bisnis atau usaha sendiri, tutur Zoe Lofgren, anggota parlemen Demokrat dari California.

Kini tinggal menunggu keputusan Donald Trump. Sejak awal terpilih menjadi presiden tahun 2016 lalu, Presiden Trump bertekad memburu imigran dari Amerika Tengah dan Amerika Latin, dan mengecam aksi kekerasan kelompok MS-13.

Kelompok 'Mara Salvatrucha' ini dikenal sebagai geng kriminal internasional yang awalnya berasal dari Los Angeles, California pada 1980-an. Kelompok beranggotakan 70 ribu asal El Savador ini menguasai perdagangan obat bius dan sering melakukan aksi kriminal, dan kini telah merebak hingga kota-kota New York, New Jersey, Boston, Charlotte, North Carolina dan Houston. Bahkan hingga Toronto, Kanada.

#imigranas #meksiko #as
BERITA TERKAIT
Larangan Masuk Warga Muslim Mulai Diterapkan di AS
Pengurangan Buruh Asing Pukul Bisnis Konstruksi AS
Jumlah Gelandangan di AS Meningkat Tajam
Jumlah Imigran Gelap Penerobos Perbatasan Menurun
Bos Hollywood Bertemu Bahas Pelecehan Seksual
400 Orang Boko Haram Ditangkap Tentara Nigeria
Paduan Suara Natal di India Ditangkap

ke atas