DUNIA

Rabu, 13 September 2017 | 13:31 WIB

Militer Korsel Bentuk Unit Pemenggal Kepala

Didi Prambadi
Militer Korsel Bentuk Unit Pemenggal Kepala
Menteri Pertahanan Korsel Song Young-moo (Foto: Gulf Daily News)
INILAHCOM, Seoul - Pemerintah Korea Selatan akan membentuk satuan brigade khusus bernama 'Unit Pemenggal Kepala' yang dibentuk untuk menghabisi Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.

The New York Times mengabarkan Selasa (12/9/2017) hal itu diutarakan Menteri Pertahanan Korsel Song Young-moo kepada parlemen. Unit Pemenggal Kepala itu akan dibentuk akhir tahun ini, kata Menhan Song Young-moo. Satuan unit militer yang dikenal dengan sebutan Spartan 3000 itu bukan ditugaskan untuk memenggal kepala Kim Jong-un, tetapi hanya untuk mengirim pesan ke Korut agar bahwa Pemerintahan Presiden Moon Jae-in benar-benar serius.

Unit Pemenggal Kepala termasuk dalam satu dari tiga program militer Korea Selatan. Program pertama adalah Memutus mata rantai; Kedua, Program pertahanan udara dan Peluru Kendali, dan Ketiga adalah Inisiatif untuk menjatuhkan hukuman dan Pembalasan. Unit pemenggal kepala termasuk dalam program terakhir ini.


Bulan lalu, Korea Selatan akan meluncurkan lima satelit mata-mata ke orbit angkasa luar. Satelit yang rencananya diluncurkan sekitar tahun 2012 hingga 2023 itu, untuk memantau pergerakan senjata militer di Korea Utara. Maklum, selama ini Korea Utara kerapkali menempatkan artileri dan peluncur roketnya dekat perbatasan Korea, dan konon mampu menembakkan 5.200 roket ke Seoul hanya dalam waktu 10 menit. Pemerintah Pyongyang juga mengoperasikan ribuan peluru kendali yang dirancang untuk menghancurkan instalasi militer Korsel dan basis militer AS di Jepang.

Mendengar desas-desus kepalanya akan dipenggal, Pemimpin Korut Kim Jong-un dikabarkan menggunakan mobil para bawahannya untuk berpindah-pindah tempat agar tak terdeteksi, kata para pejabat tinggi intelijen Korsel bulan Juni lalu. Meski begitu, para ahli intelijen ragu, pembentukan Unit Pemenggal Kepala itu mampu mencegah Kim Jong-un agar tidak lagi melakukan percobaan peluru kendalinya lagi.

Hingga kini Pemerintah Korut melakukan enam kali uji coba nuklirnya. Aksi teror yang seimbang, adalah jalan pintas mencegah peperangan, kata Yoon Sang-hyun, salah satu anggota parlemen oposisi Korea Selatan.
#Korsel #Korut
BERITA TERKAIT
China Kirim Utusan Temui Kim Jong Un
Korsel & China Sepakat Tangani Korut Secara Damai
Mnangagwa Resmi Jadi Presiden Baru Zimbabwe
Tidak Ada WNI Jadi Korban Serangan Masjid di Mesir
Masjid Mesir Diserang Saat Shalat Jumat, 235 Tewas
Putra Mahkota Saudi: Khamenei Adalah 'Hitler Baru'
Bekas Jenderal Dijatuhi Hukuman Seumur Hidup

ke atas