MOZAIK

Jumat, 12 Januari 2018 | 06:00 WIB

Sifat Malu, Warisan Para Nabi Terdahulu

Sifat Malu, Warisan Para Nabi Terdahulu
(Foto: Ilustrasi)
RASA malu itu warisan para nabi. Artinya, telah diajarkan oleh para Nabi sebelum kita. Dari Abu Masud Uqbah bin Amr Al-Anshary Al-Badry radhiallahu anhu, dia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Sesungguhnya perkataan yang diwarisi oleh orang-orang dari perkataan nabi-nabi terdahulu adalah: Jika engkau tidak malu, perbuatlah sesukamu. (HR. Bukhari, no. 3483)

Penilaian Hadits Hadits ini dikeluarkan oleh Al-Bukhari dari riwayat Manshur bin Al-Mutamar dari Ribiy bin Hirasy dari Abu Masud dari Hudzaifah dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Maka ada perbedaan dalam sanad hadits ini. Namun, sebagian besar ahli hadits mengatakan bahwa ini adalah perkataan Abu Masud. Yang mengatakan demikian adalah Al-Bukhari, Abu Zurah, Ar-Raziy, Ad-Daruquthniy, dan lain-lain. Yang menunjukkan kebenaran hal ini adalah bahwa telah diriwayatkan dengan jalan lain, dari Abu Masud pada riwayat Masruq. Dikeluarkan pula oleh Ath-Thabraniy dari hadits Abu Ath-Thufail dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam juga. (Lihat Jami Al-ulum wa Al-Hikam, hlm. 255, Ibnu Rajab Al-Hambali, Darul Hadits Al-Qahirah)

Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah mengatakan mengenai perkataan dalam hadits tersebut: Sesungguhnya perkataan yang diwarisi oleh orang-orang dari perkataan nabi-nabi terdahulu. Hadits ini menunjukkan bahwa sifat malu adalah sisa (atsar) dari ajaran Nabi terdahulu. Kemudian manusia menyebarkan dan mewariskan dari para Nabi tersebut pada setiap zaman. Maka hal ini menunjukkan bahwa kenabian terdahulu biasa menyampaikan perkataan ini sehingga tersebarlah di antara orang-orang hingga perkataan ini juga akhirnya sampai pada umat Islam. (Jami Al-ulum wa Al-Hikam, hlm. 255)


Yang dimaksudkan dengan adalah kenabian terdahulu yaitu (mulai dari) awal Rasul dan Nabi: Nuh, Ibrahim dan lain-lain (Syarh Arbain Syaikh Shalih Alu Syaikh, hlm. 112). Perkataan umat terdahulu bisa saja dinukil melalui jalan wahyu yaitu Al Quran, As Sunnah (hadits Nabi shallallahu alaihi wa sallam) atau dinukil dari perkataan orang-orang terdahulu. (Syarh Arbain Syaikh Shalih Alu Syaikh, hlm. 207)

Karena hal ini adalah perkataan Nabi terdahulu maka hal ini menunjukkan bahwa perkataan ini memiliki faedah yag besar sehingga sangat penting sekali untuk diperhatikan.

[baca lanjutan: 3 Macam Syariat Sebelum Islam]
#SifatMalu #OrangSaleh #Teladan #Hadis #AdabAkhlak
BERITA TERKAIT
Ternyata Bapaknya Seluruh Manusia itu Tiga Orang
Agar Makanan Kita Tidak Dimakan oleh Jin
Ketika Jin Meminta Bekal Makanan pada Rasul
Solusi Rasul Jika Lupa Baca Bismillah saat Makan
Malaikat Meletakkan Sayapnya pada Golongan ini
Tahukah Kamu Apa itu Hadis Qudsi?
Kisah Teladan Bekas Budak yang Jadi Perawi Hadis

ke atas