NASIONAL

Sabtu, 13 Januari 2018 | 22:32 WIB

Ini Alasan Jalur Parpol Kurang Diminati di Sulsel

Happy Karundeng
Ini Alasan Jalur Parpol Kurang Diminati di Sulsel
(Foto: Istimewa)
INILAHCOM, Makassar - Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar Firdaus Muhammad menyatakan bahwa bertambahnya jumlah peserta perseorangan di Pilkada seluruh wilayah Sulsel dan adanya bakal kandidat yang melawan kotak kosong merupakan fenomena politik yang tidak biasa pada pilkada tahun ini.

"Adanya perilaku Parpol yang tidak konsisten membuat bakal calon memilih jalur perseorangan dan pragmatisme parpol pun menjadi salah satu indikatornya. Ketidakseimbangan pilihan parpol juga menjadi penyebabnya," katanya di Makassar, Sabtu (13/1/2018).

Menurutnya hadirnya calon perseroangan itu disebabkan sulitnya kandidat mendapatkan partai akibat ketidakonsistensinya parpol. Bahkan ada yang sudah mendapatkan parpol, namun belakangan memilih maju independen.

"Inilah yang menjadi fenomena baru, namun perlu dievaluasi karena adanya kesalahan partai, padahal Pilkada merupakan pelajaran pada Pemilu nanti bagi parpol, termasuk fenomena kotak kosong," tandasnya.


Diberitakan sebelumnya, Ketua KPU Sulsel Iqbal Latief mengatakan Pilkada 2018 di Sulsel akan digelar di 13 Daerah. Dari 13 daerah itu terdapat 10 peserta yang melalui jalur perseorangan dan satu peserta akan melawan 'kotak kosong'.

"Dari total jumlah peserta yang akan ikut pilkada serentak di Sulsel, ada sepuluh bakal pasangan calon independen, dan satu bakal calon yang tidak punya lawan alias melawan kotak kosong," katanya di Makassar, Sabtu (13/1/2018).

Jumlah bakal kandidat perseorangan tersebut diakui jauh meningkat dari pilkada sebelumnya. Bahkan di Kabupaten Enrekang diikuti satu pasangan bakal calon bupati dan wakil bupati. [tar]

#Pilkada2018 #PilkadaSulsel
BERITA TERKAIT
Kholifah Janjikan Reward ASN dan Setop Pungli
Di Akhir Masa Kampanye, Rindu dapat Dukungan PBB
Bekuk Teroris Jelang Pilkada, Polri Pantau 24 Jam
Tujuan SBY bukan Menyerang TNI, Polri & BIN
SBY Kritik TNI, Polri & BIN, Ini Kata Demokrat
(Sebut TNI, Polri & BIN Tidak Netral) PD: SBY Dapat Informasi dari Sumber Terpercaya
(Pilkada Jawa Timur 2018) Emil Dardak Harap Tak Ada Dikotomi Belanja Daerah

ke atas