PASAR MODAL

Senin, 20 Juni 2011 | 17:15 WIB

Bursa Asia Turun, Lanjutkan Koreksi 7 Pekan

Asteria
Bursa Asia Turun, Lanjutkan Koreksi 7 Pekan
IST

INILAH.COM, Sydney - Saham Asia jatuh, melanjutkan koreksi mingguan ketujuh berturut-turut, karena minyak diperdagangkan di level terendah empat bulan, setelah pemerintah Eropa gagal menyetujui pembayaran pinjaman untuk mencegah Yunani dari default.

Indeks MSCI Asia Pacific pada Senin (20/6) turun 0,6% menjadi 128,80, setelah sebelumnya menguat 0,7%. Saham material dan energi memimpin koreksi di antara 10 kelompok industri, sedangkan saham utilitas naik terbesar. Hampir US$ 700 miliar telah hilang dari indeks Asia-Pasifik sejak level tertinggi pada 2 Mei.

"Eropa mungkin menciptakan solusi untuk utang Yunani, tetapi pasar tampaknya tidak yakin bahwa solusinya adalah bertahan lama," kata Tim Schroeders di Pengana Capital Ltd di Melbourne.

Indeks Nikkei 225 sedikit berubah, menghapus keuntungan sebelumnya. Mazda Motor Corp, yang membuat lebih dari 60% penjualan di luar Jepang, naik 2,1% setelah prediksi pengembalian keuntungan dan Citigroup Inc menaikkan peringkat sektor otomotif Jepang menjadi netral dari bearish.

Indeks Kospi di Korea Selatan tergelincir 0,6%, setelah naik 0,8%. Indeks S & P / ASX 200 Australia turun 0,7%. Indeks komposit Shanghai merosot 0,8% setelah Credit Suisse Group AG mengatakan ekonomi bangsa sedang menuju pelemahan.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,4%, memperpanjang penurunan tertinggi sejak 8 April hingga lebih dari 11%, melampaui ambang 10% dari prediksi parqa analis.

Indeks Sensex Bombay turun 1,6% di Mumbai setelah Standar Bisnis melaporkan bahwa India akan mengambil pajak dari keuntungan atas investasi yang dilakukan melalui Mauritius, sebagai negosiasi perjanjian pajak dengan negara pulau setelah tiga tahun.

BHP Billiton Ltd, produsen minyak terbesar di Australia turun 1,4% di Sydney. Woodside Petroleum Ltd, produsen migas terbesar kedua Australia, tenggelam 2,2%. Caltex Australia Ltd, kilang minyak terbesar negara, merosot 6,9%, setelah perusahaan memperkirakan penurunan laba semester pertama operasi, sebagian karena gangguan tanaman. S-Oil Corp, kilang minyak Korea Selatan, turun 4,7% di Seoul.

Minyak melemah untuk hari kedua di New York, atas spekulasi bahwa krisis utang Yunani akan memberi kontribusi untuk jatuhnya permintaan bahan bakar. Minyak mentah untuk pengiriman Juli turun 2% di New York, setelah tergelincir 2% ke US$ 93,01 pada 17 Juni, penutupan terendah sejak 18 Februari. Harga turun 6,3% pekan lalu.

Pemerintah Eropa hari ini gagal menyepakati payout pinjaman untuk mencegah kegagalan utang Yunani, meningkatkan tekanan pada Perdana Menteri George Papandreou untuk memangkas anggaran dalam menghadapi oposisi domestik.

Kanselir Jerman Angela Merkel yang mundur dari tuntutan pemegang obligasi, dipaksa untuk membantu penyelamatan Yunani, mengatakan dia akan bekerja dengan Bank Sentral Eropa untuk menghindari pasar yang mengganggu.

Biaya untuk melindungi obligasi korporasi Eropa dari default meningkat, menurut pedagang kredit-default swap. Kontrak pada indeks Crossover iTraxx Markit dari 40 perusahaan, yang sebagian besar memiliki peringkat kredit tinggi, naik 11,5 basis poin menjadi 420,5, menurut JPMorgan Chase & Co.

Indeks adalah patokan untuk biaya perlindungan obligasi terhadap default dan sinyal kenaikan memburuknya persepsi kualitas kredit.

Sun Hung Kai Properties Ltd (16), pengembang terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar, turun 2% di Hong Kong setelah Walter Kwok, mantan ketua, mengatakan harga properti bisa jatuh 15% pada akhir tahun. Cheung Kong (Holdings) Ltd, pengembang kedua terbesar Hong Kong, tenggelam 3,8%.

"Saham mulai terlihat baik, tetapi memberi daftar kekhawatiran yang tidak bisa dikesampingkan lebih lanjut," kata Shane Oliver, kepala strategi investasi di AMP Capital Investors Ltd. "Eropa dan isu-isu lain berarti ada banyak bola di udara, dan masih banyak kekhawatiran menggelegak jauh di latar belakang."

Chubu Electric Power Co melonjak 7,9% di Tokyo. Tohoku Electric Power Co, perusahaan listrik yang berbasis di daerah yang rusak akibat tsunami Jepang, melonjak 10%. Kansai Electric Power Co naik 7,7%. Perusahaan listrik Jepang menguat setelah pemerintah mengatakan potensi me-restart reaktor, setelah kecelakaan nuklir terburuk dalam 25 tahun. [ast]

#MSCI #bursa asia
BERITA TERKAIT
Energi AS, Dulu Kekurangan Sekarang Melimpah
PT Surya Toto Siapkan Rp30,9 Milar Bagi Dividen
Harga Minyak Berjangka Berakhir Terbatas
PGN Raih 3 Penghargaan MarCom Awards 2019
Inilah Pemicu Harga Emas Berjangka Jatuh
Ini Tuduhan Terbaru Trump tentang Kecurangan China
Bursa Saham AS Kurang Yakin Pernyataan Trump

kembali ke atas