PASAR MODAL

Senin, 15 Agustus 2011 | 17:07 WIB

Data AS dan Jepang Angkat Bursa Asia Awal Pekan

Th. Asteria
Data AS dan Jepang Angkat Bursa Asia Awal Pekan
usfst.com

INILAH.COM, Sydney Bursa saham Asia menguat, setelah mengalami koreksi mingguan terpanjang sejak Juni. Apresiasi ini didukung naiknya penjualan ritel AS tertinggi dalam empat bulan dan PDB Jepang yang lebih baik dari estimasi.

Indeks MSCI Asia Pacific pada Senin (15/8) naik 1,7% menjadi 124,04 pada pukul 3:57 di Tokyo, dengan tujuh saham naik untuk setiap yang turun. Sembilan dari 10 kelompok industri terpantau menguat. Indeks mengakhiri koreksi mingguan ketiga berturut-turut pekan lalu, setelah Standard & Poor memangkas rating kredit AS dan tumbuhnya kekhawatiran penularan krisis utang Eropa. Volatilitas historis indeks MSCI selama 10 hari pekan lalu membawa indeks ke tingkat tertinggi sejak Maret.

Stephen Halmarick, kepala penelitian investasi di Colonial First State Global Asset Management Sydney mengatakan, investor dapat berbesar hati karena tampaknya hal-hal tidak terlalu buruk seperti kelihatannya. "Namun, pasar harus menerima kenyataan bahwa pertumbuhan global tidak akan sekuat seperti yang dulu diharapkan."

Indeks Nikkei Jepang 225 Stock Average naik 1,4% setelah produk domestik bruto tahunan menyusut 1,3% dalam tiga bulan yang berakhir 30 Juni. Namun masih lebih baik dari perkiraan median 25 ekonom yang disurvei Bloomberg News, yang menargetkan penurunan 2,5%.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 2,8%, sedangkan di Australia, indeks S & P / ASX 200 naik 2,6%. Indeks TAIEX naik 2,4% di Taipei. Bursa di India dan Korea Selatan tutup karena libur publik.

Kontrak pada indeks S & P 500 menguat 0,8%. Indeks itu naik 0,5% pada 12 Agustus, kenaikan terbesar dua hari untuk indeks patokan sejak Maret 2009, setelah Kementerian Perdagangan melaporkan kenaikan 0,5% dalam penjualan ritel untuk Juli. Untuk pertama kalinya, aplikasi klaim pengangguran turun dalam pekan yang berakhir 6 Agustus, jumlah paling sedikit sejak awal April.

"Orang-orang khawatir tentang ekonomi AS dalam jangka menengah, tapi setelah penjualan ritel dan pekerjaan lebih baik, ketakutan masyarakat mereda," kata Kazuhiro Takahashi, manajer umum di Daiwa Securities Capital Markets Co, Tokyo . "Akan ada beberapa membeli di saham eksportir dan unggulan."

Toyota Motor Corp, produsen mobil terbesar dari nilai pasar, naik 2,9% di Tokyo. Di Hong Kong, Li & Fung Ltd, pemasok pakaian dan mainan untuk pengecer termasuk Wal-Mart Stores Inc dan mendapatkan 65% pemasukan dari AS, naik 5,9%.

BHP Billiton Ltd, perusahaan tambang terbesar dunia, naik 4,3% di Sydney, di tengah optimisme permintaan logam dan naiknya tembaga berjangka di New York 1% hari ini. Rio Tinto Group, perusahaan tambang terbesar kedua dunia dari penjualan, naik 4,2%.

Indeks MSCI Asia Pacific anjlok 11% sejak 26 Juli, di tengah aksi jual global yang menghapus US$ 7 triliun dari pasar dunia serta mendorong Korea Selatan, Perancis, Spanyol, Italia dan Belgia untuk melarang short selling.

Kepercayaan investor terkikis beberapa pekan terakhir, karena kebuntuan di Kongres AS membawa pemerintah ke jurang default dan data menunjukkan pemulihan ekonomi AS goyah. Kekhawatiran krisis utang Eropa juga menambah sentimen negatif.

Indeks patokan di China, Hong Kong, India, Taiwan dan Korea Selatan pekan lalu turun lebih dari 20% dari tingkat tertinggi mereka. Penurunan ini menunjukkan tren bearish untuk beberapa investor. Indeks MSCI Asia Pasifik sekarang diperdagangkan selama 12,4 kali perkiraan laba, dibandingkan 14 kali di awal tahun.

Leighton Holdings Ltd, pembangun terbesar Australia, melonjak 8,3% di Sydney, setelah memprediksi laba tahunan, setelah melaporkan kerugian tahun ini hingga 30 Juni. Ansell Ltd, pembuat sarung tangan bedah terbesar dunia naik 4,1%, setelah target pendapatan menembus estimasi.

Alumina Ltd naik 8,2%, setelah Macquarie Group Ltd meng-upgrade saham menjadi "outperform" dari "netral." Mitra dalam produsen terbesar bahan yang digunakan untuk membuat aluminium ini memprediksikan laba semester pertama naik 53%.

PICC Property & Casualty Co melonjak 9,1% di Hong Kong, kenaikan terbesar ketiga di MSCI Asia Pacific. Asuransi Ping An Co, asuransi terbesar kedua China, naik 8,9%. Nintendo Co, pembuat video game terbesar dunia, melonjak 9,8% di Osaka atas spekulasi akan termasuk dalam indeks Nikkei 225 Stock yang harus bergabung dengan bursa Tokyo.

Tokyo Stock Exchange Inc makin dekat dengan kesepakatan pengambilalihan dengan Osaka Securities Exchange Co. Namun, kedua perusahaan telah membantah laporan itu. Perubahan komponen dalam Nikkei kadang-kadang membutuhkan dana yang mencerminkan indeks menyesuaikan kepemilikan.

Nintendo membukukan kenaikan terbesar dalam indeks MSCI Asia Pacific. Perusahaan lain yang terdaftar di bursa Osaka juga naik. Murata Manufacturing Co naik 3,3%, dan Omron Corp naik 4,6%. [ast]

#MSCI #bursa asia
BERITA TERKAIT
IHSG Kurangi Kerugian Jadi Turun 0,7% ke 6.098,95
PT Totalindo Persada Terbitkan 4 Miliar Saham Baru
IHSG Jatuh 1,01% ke 6.080,187 di Sesi I
IHSG Menguji Level Support
AS-China Hanya Negosiasi Terbatas
Harga Minyak Berjangka Berani Naik Tipis
Investor Emas Ragukan Sikap Trump

kembali ke atas