NASIONAL

Selasa, 06 Desember 2011 | 00:09 WIB

Ketika Mozart Kecil Memainkan Jemarinya

Ketika Mozart Kecil Memainkan Jemarinya
gramediaonline.com

INILAH.COM, Jakarta - Para hadirin di Universitas Salzburg hari itu bagai tersihir. Belum pernah mereka melihat seorang anak 6 tahun yang bermain piano sepiawai itu.

Leopold, sang ayah, menatap bangga ke arah anak bungsunya. Seorang genius telah lahir.

Mozart adalah epitom dari seorang genius, tetapi kegeniusan Mozart bukan lagi misteri.

Penelitian ilmiah selama beberapa dasawarsa terakhir di bidang psikologi, neuroscience, dan genetika telah berhasil menyingkap rahasia pencapaian kegeniusan dan keahlian kelas dunia oleh orang-orang biasa.

Buku ini membuka rahasia para genius, mulai dari Mozart, Einstein, Newton, Beethoven, Tiger Woods, Polgar dan Williams bersaudara, George Stephenson, Michael Faraday, Hermawan Kartajaya, Ken Soetanto, sampai Anne Avantie.

Buku ini akan membuktikan bahwa genius diciptakan, dan bukan dilahirkan. Proses pembentukan para genius di berbagai bidang tersebut bisa dijelaskan melalui proses yang masuk akal dan ilmiah.

Bukan IQ atau DNA atau bakat alami yang menentukan kegeniusan, bukan juga sekadar kerja keras. Genius adalah kombinasi dari empat proses yang melibatkan empat dimensi utama manusia: deliberate practice (dimensi fisik), organized knowledge (mental), focused motivation (emosional), dan believed mission (spiritual).

Rahasia tersebut akan membantu Anda (anak-anak Anda) meraih kegeniusan. Namun buku ini tidak sekadar mengajak Anda menjadi seorang genius.

Banyak genius yang tidak bahagia. Hindarilah perangkap tersebut dengan menjadi seorang genius bahagia!

Seorang genius bahagia akan mampu menikmati setiap momen perjuangan mereka. Tidak semua orang bisa menjadi Mozart atau Einstein. Walau demikian, Anda atau siapa pun bisa menjadi genius bahagia dengan keunikan masing-masing.

Judul Buku: Ketika Mozart Kecil Memainkan Jemarinya : Bagaimana Mencetak Genius yang Bahagia

ISBN: 9789792274318

Penulis: It Pin Arifin

Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Terbit:Oktober 2011

Tebal: 384 halaman

BERITA TERKAIT
KPK Panggil Politikus PAN Soal Suap Pesawat Garuda
Perlu Pemahaman Menyoal Radikalisme-Deradikalisme
Enam Teroris Jaringan JAD Ditangkap di Cirebon
KPK Panggil Cak Imin Terkait Suap Proyek PUPR
Daripada Ahok Mendingan AHY Atau Sandiaga
Fahri Saran Anak Cucu Bung Karno Sedikit ke Tengah
('Tiga Periode-kan' Jokowi) Ratusan OKP Nasional Dukung Suhendra

kembali ke atas