PASAR MODAL

Rabu, 18 Januari 2012 | 03:00 WIB
(Willy Sanjaya)

IHSG Berpeluang Besar Pecahkan 4.000 Hari Ini

Ahmad Munjin
IHSG Berpeluang Besar Pecahkan 4.000 Hari Ini
Willy Sanjaya inilah.com

INILAH.COM, Jakarta Setelah berhasil menguat ke level 3.954, IHSG diprediksi bakal mencapai 4.000 hari ini. Saham pilihannya: BORN, KAEF, INAF, BNBR, BRMS, ADHI dan META.

Pengamat pasar modal Willy Sanjaya mengatakan, pasca-downgrade 9 negara zona euro, IHSG justru menguat tajam. Hal ini, kata dia, menandakan indeks saham domestik berada dalam teritori bullish. Beberapa analis yang mengatakan bearish, sekarang terpatahkan. Hingga saat ini, saya tetap menganut prinsip bullish. Saya melihat, Rabu ini akan pecah level 4.000-nya, katanya kepada INILAH.COM.

Pada perdagangan Selasa (17/1), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG ^JKSE) ditutup menguat 45,062 poin (1,15%) ke level 3.954,755 dengan intraday tertinggi 3.955,736 dan terendah 3.910,059. Begitu juga dengan indeks saham unggulan LQ45 ^JKLQ45 yang naik 7,88 poin (1,15%) ke level 695,957. Berikut ini wawancara lengkapnya:

IHSG kembali menguat ke level 3.954. Bagaimana Anda melihat arahnya hari ini?

Indeks bakal melanjutkan penguatan hari ini. Bahkan, target 4.000 tidak tertutup kemungkinan akan terpecahkan Rabu (18/1) ini setelah gagal tercapai akibat downgrade 9 negara zona euro. Support IHSG berada di level 3.915 dan resistance 4.026.

Faktor apa saja yang bisa membawa indeks pecah level 4.000 hari ini?

Pasca-downgrade 9 negara zona euro, IHSG justru menguat tajam. Hal ini, menandakan indeks saham domestik berada dalam teritori bullish. Beberapa analis yang mengatakan bearish, sekarang terpatahkan. Hingga saat ini, saya tetap menganut prinsip bullish. Saya melihat, Rabu ini akan pecah level 4.000-nya.

Faktor lain?

Indonesia sendiri, tidak bermasalah dengan utang seperti negara-negara di zona euro. Karena itu, di tengah krisis Eropa, Indonesia justru menjadi tujuan investasi yang menarik bagi investor. Investment grade yang diberikan ke Indonesia terbukti dengan net buy asing kemarin.

Bagaimana dengan daya dukung dari sisi aksi korporasi per emiten?

Ya itu juga. IHSG mendapat dukungan dari rumor-rumor pasar yang menarik. Salah satunya adalah PT Borneo Lumbung Energi (BORN.JK) yang sudah membayarkan pembeliannya atas BUMI Plc kepada PT Bakrie & Brothers (BNBR.JK). Itu jadi berita positif sehingga BORN menguat ke level Rp890. Saya perkirakan, BORN berpeluang kembali ke level Rp1.100 hingga akhir Januari 2012 dan Rp1.500 hingga akhir tahun ini.

Target harga BNBR sendiri?

Karena BORN sudah melakukan pembayaran ke BNBR, saham BNBR pun sudah siap berlari. Taget harga BNBR bisa kembali ke level Rp100 untuk 2012. Begitu juga dengan PT Bumi Resouces Mineral (BRMS.JK)yang siap melesat.

Sebab, Direktur Utama Samin Tan yang keluar dari BORNakan konsentrasi untuk mengurus BUMI Plc. Salah satu programnya adalah memasukkan BRMS ke dalam BUMI Plc. Saat ini, penawarannya masih dalam negosiasi pada harga premium di level Rp770. Tapi, ini masih berita pasar. Karena itu, BRMS Rabu ini berpeluang menguat ke level Rp650.

Ada lagi?

Kabar positif lain, adalah pemerintah melalui Menteri BUMN yang akan segera me-merger-kan PT Kimia Farma (KAEF.JK) dengan PT Indofarma (INAF.JK). Tujuannya untuk efisiensi. Langkah ini sangat tepat. Karena itu, pasar akan melihat pergerakan saham KAEF dan INAF berlari kencang. Saya perkirakan, INAF berpeluang bertenger di level Rp300-an dan KAEF di level Rp800-an hingga merger terlaksana. INAF akan masuk ke dalam KAEF.

Rencana ini, sebenarnya sudah lama didengungkan sehingga jika jadi kenyataan, kedua emiten ini akan menjadi saingan bagi PT Kalbe Farma (KLBF.JK) yang sahamnya berlari sendirian. Silahkan akumulasi beli bagi investor yang belum memilikinya.

Bagaimana dengan saham-saham di sektor infrastruktur?

Saham pilihannya lainnya di sektor ini adalah PT Adhi Karya (ADHI.JK) dan Nusantara Infrastructure (META.JK) yang keduanya berkaitan dengan infrastruktur. Saya menargetkan saham META di level Rp330.

Semenetara itu, ADHI sudah dizinkan oleh menteri BUMN untuk membangun dua menara pencakar langit di kawasan SCBD Jakarta yaitu Signature Tower dan Menara Adhi Karyasetinggi 600 meter dan 111 lantai.Proses pembangunannya dipegang oleh ADHI. Karena itu, target harga jangka pendek hingga akhir Januari di level Rp880 dan Rp1.800 untuk jangka panjang. Saya rekomendasikan strong buy saham-saham tersebut.

#ihsg #willy sanjaya #4.000 #born #kaef #inaf #bnbr #brms
BERITA TERKAIT
Inilah Prinsip Penting Miliarder Muda AS
Start Up Asal Seoul Ini Mulai Kaji Opsi IPO
Menteri BUMN Siap Ganti Total Direksi PT Garuda
Bursa Saham Terbaik akan Lebih Merata di 2020
Ekonomi AS Andalkan Liburan Akhir Tahun
Pemangkasan Produksi Minyak Bersamaan IPO Aramco
Saudi Abaikan Produksi Minyak Mentah AS

kembali ke atas