KARIKATUR

Rabu, 07 Maret 2012 | 00:39 WIB
(Ir Tonny H Soeharto)

Kepala Suku Alumni IPTN di Boeing

Laporan Herdi Sahrasad dari AS
Kepala Suku Alumni IPTN di Boeing
Ir Tonny H Soeharto dan Herdi sahrasad inilah.com

INILAH.COM, Seattle AS - Ir Tonny H Soeharto dikenal sebagai kepala suku bagi diaspora alumni IPTN yang berkiprah di Boeing Company, Seattle, AS. Alumnus Teknik Mesin ITB tak lelah menggalang persaudaraan anak-anak negeri di Washington, Seattle.

Tonny dikenal sebagai sosok yang hangat membangun kebersamaan alumni IPTN, kini PT Dirgantara Indonesia, dan keluarga Indonesia di Seattle sehingga nyaris tak ada orang yang tidak kenal sosok didikan Prof Habibie dalam ilmu dan teknologi aeronatika itu. Dialah yang membuka pintu bagi riset independen saya di Seattle.

Selamat datang dan ayo kita makan malam, ujarnya perlahan ketika menyambut saya tiba di rumahnya yang asri di 148 Ave North East, Bellevue, Seattle. Di tengah kesibukannya yang luar biasa, Tonny Soeharto rajin menggerakkan pengajian dan kegiatan sosial, sholat di masjid dan puasa Senin-Kamis.

Lulusan ITB 1982 di Boeing Company itu adalah Lead Engineer-MRB Production Support Engineering Boeing 777. Tonny yang berdarah Purworejo, Kedu dan Bali itu berkiprah di pembuatan pesawat berbadan lebar untuk lintas benua.

Tonny termasuk orang yang merasakan kejayaan IPTN sekaligus duka tatkala BUMN yang kini berganti nama menjadi PT Dirgantara Indonesia itu diterjang gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) massal pada 1998/2000 yang dialami anak-anak negeri.

Tonny masuk pada 1982 di pabrik pesawat kreasi BJ Habibie itu. Tonny kemudian meminta pensiun dini dari IPTN pada 1998. Semasa di IPTN, ayah dua anak yakni Aditya (alumnus teknik sipil Universitas Washington dan Paramita, mahasiswi teknIk Arsitektur Universitas Washington, Seattle) ini pernah ditugaskan belajar di Spanyol beberapa tahun.

Karena itu, tak sulit bagi Tonny untuk diterima di Boeing pada 1999. "Saya orang IPTN pertama yang kerja di Boeing," kenang mantan Vice President IPTN North America di Seattle itu.

Tonny berkisah, setamat SMA d Bali, masuk ke ITB dan beradaptasi dengan lingkungan budaya Sunda yang ramah, gotong-royong dan sangat baik. Di ITB Tonny pun menemukan jodoh yakni Ir Wartini yang juga alumnus IPTN.

Mas Tonny Soeharto, istri dan keluarganya adalah pribadi yang hangat, terbuka dan selalu ngewongke (memanusiakan) anak-anak negeri, kata Ir Soepeno dan Ir Diah S Darmawaty, dua alumni IPTN yang kini tinggal di Seattle ditemui terpisah, kemarin. Mas Tonny adalah pemimpin informal yang dituakan atau katakanlah dia itu kepala suku alumni IPTN di Seattle ini, imbuh Diah.

Tonny sebagai kepala suku adalah sosok hangat yang tak lelah membawa saya untuk bertemu dan berdiskusi dengan para alumni IPTN di Boeing Company antara lain Ir Diah S Darmawaty (alumnus Teknik Sipil Universitas Sriwijaya), Ir Lily Iriana (alumnus Sipil FT ITB), Ir Rahmat Sudrajat (FT Univ.Ahmad Yani Bandung) dan Ir Soepeno (alumnus Mesin ITB),Ir Dudi Prasetio (lulusan Teknik Mesin Universitas Brawijaya), Ir Bram Djermani (lulusan Universitas Toledo,USA) dan belasan lainnya. Tonny merupakan satu dari sekitar 30 orang Indonesia yang kini bekerja di Boeing.

Menurut Tonny, para insinyur IPTN itu hijrah dari Indonesia ke Boeing Amerika demi harkat, martabat dan harga diri sebagai anak negeri yang bertarung di pasar global, dengan suka dukanya. Tonny mengakui, sudah bukan lagi cerita aneh bahwa orang-orang Indonesia jebolan IPTN dan program Habibie yang bekerja di Boeing itu merasa bangga sekaligus prihatin.

Hari depan industri PT Dirgantara Indonesia (PT DI) masih prospektif. Pimpinannya sekarang butuh dukungan negara agar bisa berkembang maju. Saya yakin kita mampu dan Presiden SBY maupun Meneg BUMN Dahlan Iskan tidak perlu ragu. Kepercayaan adalah amanah, kata Tonny Soeharto yang sejak 1999 sudah berkarir di pabrik pesawat terbang terkemuka dan tertua di dunia itu. Tonny merupakan satu dari sekitar 30 orang Indonesia yang kini bekerja di Boeing.

Tonny menuturkan, untuk memajukan industri kedirgantaraan Indonesia, tidak hanya diperlukan kebijakan yang baik dari pemerintah. Kebijakan tersebut juga harus disertai tindakan nyata dalam mendukung riset yang dilakukan para tenaga ahli, pakar dan cendikiawan.

Seraya merujuk nama Prof Habibie, dia menguraikan bahwa pada 16 tahun lalu, Indonesia sudah mampu membuat pesawat N-250 Gatot Kaca dan CN-235 serta produk-produk lainnya yang sempat mendulang sukses di dunia penerbangan nasional dan internasional. Namun saat krisis moneter 19971998, atas desakan IMF, kejayaan industri IPTN tersebut terpaksa harus pupus karena berbagai alasan, yang bersifat sangat politis ala IMF.

Tonny mengaku banyak pihak bertanya kemana sekarang alumni IPTN setelah pabrik pesawat terbang nasional itu terpuruk? Lebih dari 100 orang tersebar di Inggris, Prancis, Jerman (Airbus), Brasil, Kanada, dan Amerika Serikat (AS). Sekitar 30-an alumni IPTN di antaranya berkarir di Boeing Company, Seattle, AS dengan karir yang baik, kompetitif. Mereka berjuang demi martabat manusia Indonesia dan melawan kekalahan, kata Tonny.

Tonny juga mengimbau agar seluruh jajaran PT DI di bawah pimpinan Dr Budi Santoso, bekerja keras dan cerdas, well-managed, untuk menyelesaikan pesawat pesanan Kementrian Pertahanan dan lembaga lain secara tepat waktu dan bermutu baik bisa bangkit kembali. Saya yakin mereka mampu, imbuhnya.

Ijinkan saya berpesan kepada Kepala Negara dan masyarakat bahwa harus ada menteri atau presiden/wapres yang sekokoh Habibie untuk mengembangkan industri dirgantara agar bisa membawa peradaban kita maju di Asia dan dunia, imbuh Tonny. [mdr]

#Tonny H Soeharto #iptn
BERITA TERKAIT
Soundsation Sukses Sedot Perhatian 8000 Penonton
3 Korban Penembakan KKB Ditemukan Selamat
Hasil Undian BWF World Tour Finals 2018
Sidang Praperadilan Chuck Diharap Hakim Amanah
Korupsi Gedung IPDN, KPK Dalami Peran 2 BUMN
Dewa Budjana Libatkan Musisi Dunia untuk Mahandini
Organda Galau Asing Kuasai Transportasi Publik

ke atas