MOZAIK

Selasa, 13 Februari 2018 | 15:00 WIB

Menuju Neraka dengan Cepat Akibat Lisan

Menuju Neraka dengan Cepat Akibat Lisan
(Foto: ilustrasi)

LIDAH memiliki kesempatan yang sangat luas untuk taat kepada Allah dan berzikir kepadanya, tetapi juga memungkinkan untuk digunakan dalam kemaksiatan dan berbicara berlebihan. Semestinya kita mampu mengendalikan lidah untuk berzikir dan taat kepada Allah, sehingga bisa meninggikan derajat kita. Sedangkan banyak berbicara tanpa zikir kepada Allah akan mengeraskan hati, dan menjauhkan diri dari Allah Azza wa Jalla.

Menuju surga cepat dengan lisan, menuju nerakapun cepat dengan lisan. Lisan bagai jaring kalau menjaringnya baik akan mendapatkan hasil yang baik, sebaliknya jika tidak hasilnya akan sedikit dan melelahkan. Kata orang lidah tidak bertulang, maka lebih senang mengatakan apa-apa tanpa berpikir. Bahaya lidah ini sebenarnya besar sekali.

Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam juga pernah bersabda, Tiada akan lurus keimanan seorang hamba, sehingga lurus pula hatinya, dan tiada akan lurus hatinya, sehingga lurus pula lidahnya dan seorang hamba tidak akan memasuki surga, selagi tetangganya belum aman dari kejahatannya.

Allah telah memberikan batasan tentang pembicaraan agar arahan pembicaran kita bermanfaat dan berdampak terhadap sesama, sebagaimana firman-Nya: Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi shodaqoh atau berbuat maruf atau mengadakan perdamaian di antara manusia. Dan barangsiapa yang berbuat demikian karena mencari keridhaan Allah, maka kelak Kami memberi kepadanya pahala yang besar. (QS Annisa: 114)

#Hadis #Rasulullah #Sunah #Adab #Fitnah #Lisan
BERITA TERKAIT
Ketika Rasulullah Mencium Tangan Tukang Batu
Empat Sifat Rasulullah yang Harus Diteladani
Hadis Dhaif Versus Hadis Hasan
Ucapan Rasulullah Sekadarnya Tapi Mendalam
Istighfar Meringankan Hati
Mau Nikah tak Punya Biaya, Ini Solusinya
Bentuk Balasan dari Dosa

ke atas