PASAR MODAL

Selasa, 13 Februari 2018 | 10:10 WIB

Defisit Transaksi Berjalan Kuatkan Rupiah

Defisit Transaksi Berjalan Kuatkan Rupiah
(Foto: inilahcom)
INILAHCOM, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Selasa (13/2/2018) pagi, bergerak menguat sebesar 10 poin menjadi Rp13.629 dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.639 per dolar AS.

Ekonom Samuel Sekuritas Ahmad Mikail di Jakarta, mengatakan dolar AS bergerak mendatar dengan cenderung melemah terhadap sejumlah mata uang dunia, termasuk IHSG di tengah antisipasi pelaku pasar uang terhadap inflasi Amerika Serikat periode Januari 2018.

"Dolar AS tertahan seiring dengan masih tingginya ketidakpastian apakah data inflasi Januari AS akan lebih tinggi atau rendah," katanya.

Ia menambahkan bahwa di tengah situasi itu, ruang bagi mata uang rupiah untuk menguat cukup terbuka, apalagi dalam beberapa hari terakhir ini cenderung mengalami pelemahan terhadap dolar AS.


"Rupiah di pasar spot diperkirakan bergerak di rentang Rp13.550-Rp13.650 per dolar AS," katanya.

Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada menambahkan bahwa sentimen mengenai tren penurunan defisit yang berlanjut memberi harapan positif bagi pelaku pasar uang, diharapkan perbaikan itu terus berlanjut.

"Sejumlah kebijakan moneter dan makroprudensial dari pemerintah diharapkan terus berjalan baik sehingga mendukung ekonomi nasional," katanya.

Bank Indonesia mencatat, defisit transaksi berjalan tahun 2017 sebesar 17,3 miliar dolar AS atau 1,7 persen dari PDB, lebih rendah dibandingkan defisit tahun sebelumnya yang sebesar 1,8 persen dari PDB. [tar]
#Rupiah #RezaPriyambada
BERITA TERKAIT
Antisipasi Pasar pada FOMC Batasi Gerak Rupiah
Kondisi Ekonomi Nasional Batasi Pelemahan IHSG
Inilah Saham Pilihan Rabu (21/2/2018)
Indeks Dow Berpotensi Alami Tekanan
BHP Billiton Yakin Harga Bijih Besi, Batubara Baik
Bursa Saham Asia Mayoritas Tertekan
Pasar Eropa Bergerak Variatif

ke atas