PASAR MODAL

Jumat, 16 Februari 2018 | 14:18 WIB
(Libur Imlek 2018)

Wisatawan China Siap Belanjakan US$10 M

Wahid Ma'ruf
Wisatawan China Siap Belanjakan US$10 M
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Beijing - China memasuki liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu dan 6,5 juta wisatawan diperkirakan akan menghabiskan waktu istirahat di luar negeri.

"Fenomena ini memicu aksi belanja miliaran dolar selama liburan," menurut sebuah laporan oleh otoritas pariwisata negara dan situs perjalanan Ctrip seperti mengutip cnbc.com.

Jumlah wisatawan tahun ini adalah kenaikan 5,7 persen dari 6,15 juta selama musim perayaan yang sama pada 2017.

Setiap wisatawan diperkirakan akan menghabiskan 9.500 yuan China atau sekitar US$1.500 selama perjalanan mereka. Angka ini bisa mencapai hampir US$10 miliar dari wisatawan internasional hanya dalam waktu satu pekan. Jumlah itu 5 persen lebih tinggi dari jumlah rata-rata yang mereka keluarkan tahun lalu, menurut laporan oleh China Tourism Academy and Ctrip.

Wisatawan akan menghabiskan ribuan yuan di beberapa negara Asia Tenggara ke lebih dari 160.000 yuan yang setara US$25.200 ke Antartika, tujuan trendi bagi orang Cina makmur. Tujuan teratas meliputi Thailand, Jepang, Singapura, dan AS.

Jatuhnya Korea Selatan dari daftar tujuan teratas menguntungkan negara-negara lain dalam daftar.

Otoritas pariwisata Singapura mengatakan pekan ini bahwa China telah menjadi pasar utamanya dalam hal jumlah pengunjung untuk pertama kalinya. Sementara itu, mereka sudah menjadi pemboros terbesar di negara kepulauan tersebut.

Dengan kelas menengah yang semakin makmur dan berkembang, orang Cina sekarang lebih bersedia untuk menghabiskan pengalaman dan kembali ke pasar mewah.

Penyedia layanan meningkatkan permainan mereka untuk memenuhi kebutuhan ini.

"Anda mencoba untuk menciptakan pengalaman bagi para pelanggan ini. Kami tidak hanya menciptakan pengalaman di dalam hotel, tapi kami juga terhubung dengan pasar lokal," kata Christoph Schmidinger, general manager Four Seasons Hotel di Hong Kong.

Misalnya, hotel mewah ini bekerja sama dengan penyedia layanan lain seperti restoran, bar dan tamasya untuk membuat program untuk pelanggan, tambahnya. "Kami menciptakan pengalaman dan ini membuat pelanggan kembali kepada kami," Schmidinger mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis.

Namun, laporan perilaku turis nakal tidak membuat Beijing sangat senang.

Dalam sebuah surat edaran yang dikeluarkan minggu lalu dengan nasehat untuk pelancong keluar, akademi pariwisata China mengingatkan wisatawan untuk "berhati-hati dalam perjalanan beradab."

Turis China diperintahkan untuk "mematuhi undang-undang, menghormati perintah dan kebiasaan setempat, berperilaku sopan, bersikap sopan kepada orang lain" sehingga "mencerminkan citra wisatawan China yang baik," kata surat kabar yang diterbitkan dalam bahasa China.

Wisatawan juga diingatkan untuk tidak menggaruk dan etch graffiti. Turis China telah merusak peninggalan purbakala termasuk kuil Mesir berusia 3.500 tahun dalam beberapa tahun terakhir, yang memicu kemarahan bahkan di China.

Administrasi Oseanik Negara China bulan ini juga mengeluarkan peraturan untuk perilaku pengunjung ke Antartika yang akan membatasi kerusakan satwa liar. Mereka yang melanggar peraturan menghadapi larangan hingga tiga tahun dari wilayah tersebut.

Perjalanan keluar pada minggu depan menambah migrasi tahunan terbesar orang-orang di dunia.

Selama apa yang dikenal sebagai "chunyun", sebuah perjalanan 40 hari, hampir 3 miliar perjalanan diperkirakan akan dilakukan dengan menggunakan transportasi umum antara 1 Februari dan 12 Maret, kata Kementerian Transportasi China.

Banyak dari perjalanan tersebut dilakukan oleh penduduk kota yang menuju ke rumah, namun banyak juga mengunjungi kota-kota lain di negara ini, dengan tujuan utama termasuk Beijing, Shanghai dan Guangzhou.

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #LiburImlek
BERITA TERKAIT
Bagaimana Sikap Fed Tahun 2019?
Credit Suisse Sarankan Investor Tarik Aset dari UK
Pidato Xi Gagal Angkat Bursa Saham Asia
IHSG Sisakan Angka Merah 7 Poin di 6.082
Xi Tegaskan China Ogah Ditekan Pasar Global
Wall Street Berpeluang Bisa Bangkit
Tutup Sesi I, IHSG Tergerus 46 Poin di Angka 6044

ke atas