TEKNOLOGI

Jumat, 08 Juni 2018 | 22:22 WIB

PBB Serukan Pengurangan Penggunaan Plastik

PBB Serukan Pengurangan Penggunaan Plastik
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Menandai Hari Lingkungan Hidup Sedunia, PBB menyebut plastik sebagai salah satu ancaman lingkungan terbesar yang dihadapi dunia.

Mengutip VOA News, laporan berjudul 'Plastik Sekali Pakai: Peta Jalan menuju Kesinambungan' mengatakan, meski peraturan pemerintah tentang penggunaan plastik telah berdampak pada sebagian pengurangan limbah, namun masih belum cukup. Masih diperlukan tindakan yang lebih mendesak.

"Dunia kita dibanjiri sampah plastik berbahaya. Sampah mikroplastik di laut sekarang melebihi jumlah bintang di galaksi kita," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam pidatonya.

"Dari pulau-pulau terpencil sampai ke Kutub Utara, tidak ada tempat yang tidak terkena. Jika tren sekarang ini berlanjut, menjelang 2050 lautan kita akan memiliki lebih banyak plastik daripada ikan," imbuhnya.

Laporan tersebut mencatat, menurut sebagian perkiraan, sekitar 5 triliun kantong plastik digunakan di seluruh dunia setiap tahun.

Meskipun mengakui bahwa cara melawan sampah plastik berbeda bagi tiap negara, laporan PBB menyarankan 10 langkah universal yang dapat diikuti oleh para pembuat kebijakan, termasuk alternatif ramah lingkungan dan promosi produk yang dapat digunakan berkali-kali.

Menurut lembaga Ocean Conservancy, 8 juta ton plastik memasuki lautan setiap tahun, menambah jumlah 150 juta ton yang sudah ada di laut.

#PBB:sampah #plastik #lingkungan #polusi
BERITA TERKAIT
GrabBajay Hadir di 5 Titik di Jakarta
(Jelang Lebaran) Samsung Luncurkan Smartphone Harga Sejutaan
Tips Mudik Aman dan Nyaman ala Daihatsu
iCar Asia Kembangkan Layanan Pembelian Mobil Baru
RUPS, Dyandra Bagi Dividen Rp8,5 Miliar
Ini Negara-negara yang Batasi Akses Media Sosial
Sambut Lebaran, Vivo Beri Promo Hadiah Liburan

kembali ke atas