EKONOMI

Kamis, 12 Juli 2018 | 13:35 WIB

Mantap, Proyek Bendungan Kuningan Capai 84 Persen

Ahmad Munjin
Mantap, Proyek Bendungan Kuningan Capai 84 Persen
Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Mochamad Iriawan
INILAHCOM, Kuningan - Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Mochamad Iriawan, berharap proyek pembangunan Bendungan Kuningan, di Desa Randusari, Kecamatan Cibeureum, Kabupaten Kuningan, dapat selesai pada akhir tahun 2018.

Berdasarkan hasil tinjauannya pada Rabu (11/07/18), Pj Gubernur mengatakan saat ini, perkembangannya sudah mencapai 84 persen.

"Ini Waduk yang berada di wilayah Kuningan, kebetulan berbatasan dengan Kabupaten Brebes, Jawa Tengah," jelas Iriawan.

Iriawan menyebut pentingnya Bendungan Kuningan terkait dengan irigasi. Ada dua Daerah Irigasi (DI) yang akan diari bendungan ini, diantaranya D.I. Cileweung, Kabupaten Kuningan 1.000 hektar, dan D.I. Jangkelok, Kabupaten Brebes, 2.000 hektar.

Bendungan Kuningan, yang dikerjakan Kementerian PUPR bekerja sama dengan Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk-Cisanggarung ini, memiliki manfaat reduksi banjir 68 persen, ketersediaan air baku 300 l/det, dan tenaga listrik 500 KW.

"Mudah-mudahan akhir tahun (Bendungan Kuningan) bisa terealisasi, memang target sih Mei 2019, tapi melihat progresnya yang sangat cepat mudah-mudahan bisa terealisasi secepatnya juga," harapnya.

Bicara spesifikasi, Bendungan Kuningan memiliki volume tampung bendungan 25,9 juta meter kubik secara total. Dimana nantinya, akan membendung Sungai Cikaro, anak Sungai Cijalengkok.

Bendungan tipe urugan ini juga, memiliki panjang puncaknya 229 meter dan terdapat terowongan pengelak sepanjang 218,42 meter. Terkait biaya, sesuai kontrak awal, nilainya Rp. 491,4 miliar.

"Pembebasan sudah dilakukan sejak 2012-2013, karena ini masuk proyek strategis nasional pembebasan lahan dan pelaksanaan konstruksi bisa dilakukan secara stimultan," tambahnya. [jin]
#Bendungan #Kuningan #MochamadIriawan
BERITA TERKAIT
Sri Mulyani Heran Green Tea Saja Impor?
SKK Migas Apresiasi PEP Kelola Sukowati Field
Tingkatkan Penumpang, 5.000 Kursi KA Didiskon
ESDM Bantah Listrik Picu Pelemahan Rupiah
Defisit Transaksi Berjalan Bikin Ani Darah Tinggi
YEL Dukung PLTA Batangtoru Ramah Lingkungan
Jonan Revisi Mega Proyek Setrum yang Ditunda

ke atas