MOZAIK

Sabtu, 21 Juli 2018 | 15:00 WIB

Siapakah Wali Nikah untuk Wanita Mualaf?

Siapakah Wali Nikah untuk Wanita Mualaf?
(Foto: Ilustrasi)
TERKAIT perwalian wanita muallaf sementara keluarganya masih kafir, ada 3 hal yang perlu diperhatikan dalam hal ini,

Pertama, Ulama sepakat bahwa yang boleh menjadi wali harus memiliki kesamaan agama. Wali seorang muslimah, harus seorang muslim. Sementara non muslim tidak bisa menjadi wali bagi muslim, meskipun itu ayahnya sendiri.

Allah berfirman, "Mukmin lelaki dan mukmin wanita, satu sama lain menjadi wali." (QS. at-Taubah: 71)
Allah juga berfirman, "Allah tidak akan memberikan celah bagi orang kafir untuk menguasai orang yang beriman." (QS. an-Nisa: 141).

Kedua, Orang yang berhak jadi wali bagi wanita urutannya adalah ayahnya, kakek dari ayah, anaknya, cucu lelaki dari anak lelaki, saudara lelaki kandung, saudara lelaki sebapak, keponakan lelaki dari saudara lelaki sekandung atau sebapak, lalu paman. Sehingga dia mengikuti urutan kedekatan sesuai urutan yang mendapat asabah dalam pembagian warisan.

Karena itu, jika ada wali yang muslim bagi wanita mullaf di antara urutan di atas, maka dia yang paling berhak jadi wali. Misalnya, seorang wanita muallaf, semua keluarga ayahnya kafir, tapi dia punya saudara lelaki kandung yang muslim, maka saudara lelakinya yang menjadi wali baginya. Ketiga, jika tidak ada satupun anggota keluarga yang berhak jadi wali karena beda agama, maka hak perwalian dialihkan ke pemerintah muslim.


Dari Aisyah Radhiyallahu anha, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Tidak ada nikah kecuali dengan wali. Dan sultan (pemerintah) merupakan wali bagi orang yang tidak memiliki wali." (HR. Ahmad 26235, Ibn Majah 1880 dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Bagaimana jika wanita mullaf ini tinggal di negeri kafir? Wanita muallaf yang tinggal di negeri kafir, semua keluarganya tidak ada yang muslim, siapa yang bisa menjadi wali pernikahannya?

Siapapun muslim tidak dihalangi untuk melakukan pernikahan, hanya karena latar belakang posisi dan lingkungannya. Islam memberikan kemudahan baginya. Wanita ini tetap bisa menikah, dan yang menjadi walinya adalah tokoh muslim yang terpercaya di daerahnya, seperti imam masjid di negerinya.

Ibnu Qudamah mengatakan, "Untuk wanita yang tidak memiliki wali (di keluarganya) dan tidak pula pemerintah yang muslim, ada salah satu riwayat dari Imam Ahmad, yang menunjukkan bahwa dia dinikahkan dengan lelaki adil (terpercaya), atas izin si wanita itu." (al-Mughni, 7/18).

Demikian, Allahu alam. [Ustadz Ammi Nur Baits]
BERITA TERKAIT
Sunah Kifayah Kurban bagi Satu Keluarga
"Sholat Oleh, Ora Sholat Oleh"
Sepelekan Salat Sepelekan Agama
Hikmah Tak Cukur Rambut dan Kuku Jelang Kurban
Kurban Tak Cukur Rambut & Kuku, Sunah atau Wajib?
Hendak Kurban, Jangan Cukur Rambut dan Kuku!
Serba-serbi Haji (3): Fanatik Butuh Alasan Ilmiah

ke atas