GAYA HIDUP

Sabtu, 11 Agustus 2018 | 11:00 WIB

Pasar Karetan Uji Coba Jadi Nomadic Market

Pasar Karetan Uji Coba Jadi Nomadic Market
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Semarang - Nomadic Market! Sebuah konsep baru untuk uji coba Destinasi Digital yang nomad. Bisa berpindah-pindah lokasi, tetapi menggunakan brand yang sama dan tetap ditangani komunitas Genpi, Generasi Pesona Indonesia.

Akan kita uji coba, Pasar Karetan khusus Minggu besok, 12 Agustus 2018, pindah ke Sam Po Kong di Simongan, Kota Semarang, kata Mei Kristianti, Juragan Pasar Karetan. Ini bertepatan dengan Festival Chengho, yang berpusat di Sam Po Kong, Semarang, Jumat (10/8/2018).

Di Sam Po Kong, beberapa pedagang Pasar Karetan akan berjualan membuka stand di sana. Penjualnya beberapa juga akan diboyong ke sana. Kami akan umumkan, setiap Minggu akan berpindah-pindah, sesuai dengan program yang dibuat Genpi, kata Mei.

Kenapa di Festival Cheng Ho di Sam Poo Kong, karena tradisi itu juga sudah menjadi wisata budaya yang mendunia, banyak wisman, dan disupport Wonderful Indonesia. Ribuan orang bakal berdatangan di Sam Po Kong, ada panggung besar yang menampilkan performance budaya dan teatrikal.

Mengapa berpindah-pindah? Staf Khusus Menpar Bidang Komunikasi dan Media Don Kardono menjelaskan, pasar Genpi atau destinasi digital itu berbasis pada customers. Dan pelanggannya adalah para followers dan netizen yang berinteraksi dan engage di media sosial, melalui semua platform, baik Instagram, Facebook, twitter, Youtube, Line dan WhatsApp.

Karena itu, Pasar Karetan akan diuji coba menjadi Nomadic Attraction. Yang bisa nomadic, mengajak netizen untuk menemukan banyak sensasi baru di lokasi yang berbeda. Tetapi home base nya tetap di Radja Pendapa Camp, Meteseh, Boja, Kendal.

Dalam nomadic tourism, ada 3A hal sesuai dengan pengambangan destinasi. Yakni nomadic amenity, seperti glamcamp dan homepod. Lalu nomadic access, seperti heli, seaplane, dan caravan atau penginapan di mobil. Dan, nomadic attraction, seperti show yang bisa berpindah-pindah, jelas Don Kardono.

Destinasi Digital itu bisa juga berpindah-pindah, sari satu site ke site yang lain. Karena audience nya juga sangat mobile, bermukim di digital media, dan digerakkan oleh social media. Kami uji coba di Pasar Karetan yang sudah memiliki brand di wilayah Semarang, Kendal dan Jawa Tengah, kata Don.

Konsep nomadic market inj, jika berhasil akan lebih banyak spot destinasi wisata di daerah yang bisa digaungkan melalui nomadic attraction. Sehingga bisa memperkuat promosi destinasi yang sudah lama ada. Sifatnya yang lincah, mobile, dan digital ini menjadi salah satu kekuatan baru destinasi digital dalam mempromosikan pariwisata di daerah masing-masing, ucap Don Kardono.

Minggu besok, 12 Agustus 2018, akan hadir pasar pasar baru. Yakni Pasar Cijaringao Genpi Bandung di Kota Kembang, dan Pasar Bintan Bertuah di yang dikreasi anak-anak muda Grnpi Bintan. Tentu ini akan menambah seru, destinasi bertema kuliner, alam dan budaya di Bandung dan Bintan, kata Don.

Destinasi digital lain yang bakal beroperasi adalah Pasar Maya Asih Kuningan, Pasa Sago Payakumbuh Sumbar, Pasar Lambung Aceh, Pasar Karetan (uji coba Nomadic Market di Sam Po Kong Semarang), Pasar Kakilangit Jogja, Pasar Baba Boen Tjit Palembang, Pasar Kaulinan Menes Banten, Pasar Kampung Markissa Kota Tangerang, Pasar 1000 Batoe Lampung, Pasar Mangrove Batam, Pasar Tahura Lampung dan lainnya.

Pasar Pancingan Lombok sementara off dulu, menghormati masyarakat Lombok yang sedang berduka karena bencana gempa bumi. Selain itu, banyak personil Genpi Lombok Sumbawa yang masih menjadi relawan yang ikut meringankan beban masyarakat yang sedang bersedih, ungkap Don Kardono. [*/par]

#Pariwisata #Kemenpar
BERITA TERKAIT
Pasar Puti Maifat Tambah Destinasi Digital GenPI
Jurnalisme Ramah Pariwisata Cegah Hoax Dibahas FGD
Batik Air Buka Rute Jakarta-Banyuwangi
Ke Beijing, Menpar RI Recovery Dampak Polemik Bali
Pesona 111 Kuda Renggong Disambut Ribuan Penonton
GenWI Tiongkok Pagelaran Budaya Promo 10 Bali Baru
Lovely Desember Tanah Toraja Siap Sambut Wisatawan

ke atas