MOZAIK

Jumat, 14 September 2018 | 01:11 WIB

Arti Kesuksesan

KH Abdullah Gymnastiar
Arti Kesuksesan
(Foto: ilustrasi)

ALHAMDULILLAH. Segala puji hanya milik Allah Swt, Dzat Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, yang tiada pernah henti melimpahkan karunia-Nya kepada seluruh alam dan seisinya. Hanya kepada Allah kita menyembah dan memohon pertolongan. Sholawat dan salam semoga selalu terlimpah kepada baginda nabi Muhammad Saw.

Saudaraku, semoga Allah mengkaruniakan kepada kita kemampuan untuk berhati-hati atas kesuksesan. Karena orang yang diuji dengan kesusahan itu lebih mudah untuk sabar dibanding dengan orang yang diuji dengan kesuksesan. Banyak orang yang tahan menghadapi kesulitan, tapi tidak banyak orang yang tahan menghadapi kemudahan. Banyak orang yang bersabar ketika tidak punya uang, tapi banyak orang yang kehilangan kesabaran ketika banyak uang.

Seringkali kita mengartikan sukses itu ketika naik jabatan, ketika naik gaji, ketika punya rumah megah, ketika punya mobil mewah, dan berbagai takaran duniawi lainnya. Namun sayang kita sering lupa memperhatikan apakah ketika naik jabatan itu prosedurnya benar atau tidak. Apakah ketika punya rumah mewah dan mobil megah itu caranya halal atau tidak. Karena tidak sedikit orang yang demi mendapatkan hal-hal tersebut tanpa berpikir halal-haram, benar-salah, baik-buruk. Sungguh percuma ketika berbagai kemegahan itu didapat, namun caranya ditempuh dengan cara-cara yang rendah dan hina.

Bukan tidak boleh punya jabatan tinggi, bukan tidak boleh punya gelar banyak, bukan tidak boleh punya rumah megah, mobil mewah, harta berlimpah. Boleh-boleh saja, tapi bukan itu tolak ukur kesuksesan. Disebut kesuksesan jikalau semua itu bisa diperoleh dengan cara-cara yang Allah ridhoi. Untuk apa berprestasi pada pandangan manusia, sementara tidak demikian pada pandangan Allah.

Ada orang punya jabatan tinggi, jabatannya diperoleh dengan cara yang halal dan digunakan dalam ketaatan kepada Allah, maka orang ini betul-betul sukses. Ada orang populer, yang dengan popularitasnya itu ia memberi contoh kebaikan dan mengajak orang lain pada ketaatan kepada Allah, maka orang ini betul-betul sukses.

Allah Swt berfirman, Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong. Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat. (QS. An Nashr [110] 1-3)

Mari perhatikan ayat ini. Allah Swt memberikan rambu-rambu jikalau kita memperoleh kemenangan atau kesuksesan, yaitu hendaklah bertasbih dan beristighfar kepada Allah Swt. Jangan tinggi hati, ujub, sombong ketika kesuksesan berhasil kita raih, karena sesungguhnya Allah yang mengizinkan kesuksesan itu datang kepada kita. Kesuksesan itu adalah karunia Allah.

Maka, orang yang sukses adalah orang yang ketika sukses tidak merasa dirinya sukses, kecuali bahwa semua itu adalah karunia dan amanah dari Allah Swt. Semoga kita tergolong orang-orang yang sukses sejati, sukses di dunia dan sukses di akhirat. Aamiin yaa Robbal aalamiin.[smstauhiid]

#InilahKehidupan #AaGym
BERITA TERKAIT
Cinta Dunia
Bersihkan Hati
Menjemput Rezeki Dengan Berkah
Ilmu yang Menyinari
Amal Kecil Bernilai Besar
Ikhlas yang Sempurna
Peka pada Ladang Amal

ke atas