MOZAIK

Jumat, 14 September 2018 | 00:03 WIB

Serba-serbi Haji (24): Keliling Akhirat Jetlag?

KH Ahmad Imam Mawardi
Serba-serbi Haji (24): Keliling Akhirat Jetlag?
(Foto: ilustrasi)
JETLAG adalah istilah yang sangat populer di kalangan para pelancong dunia, mereka yang terbiasa terbang melintasi beberapa zona waktu. Biasanya diterjemahkan dengan gangguan ritme tidur, ngantuk berat di saat manusia normal masih segar melek dan segar melek saat kebanyakan orang ngantuk. Ternyata, jetlag itu bukan hanya gangguan ritme tidur, melainkan juga ritme rasa kenyang lapar. Ritme sirkadian yang terganggu, hormon yang melatonin yang tak lagi normal.

Rata-rata jamaah haji mengalami ini, termasuk saya dan Mat Kelor. Tak jarang saat menerima kunjungan tamu sambil menguap ngantuk. Biasanya Mat Kelor beralibi: "Jam ngantuk di Arab ini. Mohon dimaklumi. Ngantuknya jamaah haji itu dijaga malaikat." Para tamu biasanya senyum-senyum sambil menghabiskan kurma dan jajanan Arab yang dibawa dari tanah suci. Namun bagaimanapun kita tetap melayani mereka dengan kisah indahnya haji, suka duka di tanah suci.

Orang yang tak terbang kemana-mana tak mengalami jetlag. Terbang di wilayah satu zona waktu saja tak mengalami jetlag. Guru alif ba ta tsa Mat Kelor berkata: "Manusia yang pikiran dan hatinya tak anteng atau tak istiqamah dalam urusan akhirat biasanya akan mengalami jetlag kehidupan, ritme hidup yang tak normal. Normalnya, manusia itu adalah makhluk langit, binatang beragama. Saat manusia menjauh pergi dari zona agama, dia pasti mengalami jetlag berupa kebingungan tak berujung."

Saya senang sekali dengan kesimpulan sang guru. Setelah saya amati ritme hidup ahli ibadah, begitu tenangnya mereka dalam menjalani hidup walau dalam keterbatasan. Sebaliknya, saat melihat orang yang selalu terbang urusan dunia dengan melalaikan akhirat, begitu kacaunya rasa dan hormon kebahagiaan mereka, terus sedih dan menangis di tangah zona yang harusnya bahagia dan tertawa.

Saya coba intip penjelasan ulama tentang hakikat hidup menurut al-Qur'an. Ternyata jaminan bahagia hakiki itu diberikan Allah hanya bagi orang yang beriman, hatinya terikat kuat dengan nilai-nilai keakhiratan. Mat Kelor menyebut potongan ayat: "Alladziina yu'minuuna biLLAHI wal yawmil aakhir." Guru huruf hijaiyah Mat Kelor tersenyum sambil berkata: "Sejak kapan kamu hapal potongan ayat?" Mat Kelor menjawab: "Sejak mengistiqamahkan diri shalat tepat di belakang imam masjidil haram." Pantas, pikir saya, Mat Kelor sangat awal kalau berangkat ke masjid. Bagaimana dengan kita?

Ingin tak jetlag dalam kehidupan? Jangan muter-muter urusan isi dompet terus. Fokuslah pada urusan isi hati dan kotak amal kehidupan akhirat. Salam, AIM. [*]
#PencerahHati #AhmadImamMawardi #AIM #SerbaserbiHaji
BERITA TERKAIT
Tenangkan Jiwa, Jadilah Pemimpin Kebaikan
Meneliti Kembali Laku Diri Agar Tak Tertipu
Serba-serbi Haji (26): Revolusi Industri 4.0 Haji
Segala Mimpi dan Harapan itu Mudah Bagi Allah
Mana yang Utama, Bertasbih atau Beristighfar?
Ikhlas adalah Kunci Utama Bahagia
Serba-serbi Haji (25): Sinergi Harapan dan Doa

ke atas