DUNIA

Jumat, 14 September 2018 | 07:09 WIB

Rakyat Vietnam Diminta Stop Makan Anjing, Kucing

Rakyat Vietnam Diminta Stop Makan Anjing, Kucing
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Hanoi--Para pejabat Hanoi mendesak warga untuk berhenti makan daging anjing dan kucing dengan alasan dapat merusak reputasi ibukota Vietnam dan menyebabkan penyakit berbahaya seperti rabies.

Komite Rakyat Hanoi mengatakan, kebiasaan makan daing anjing itu dapat mencoreng citra Hanoi sebagai 'ibukota yang beradab dan modern.' Demikian BBC, Kamis (13/9/2018).

Pemerintah Kota Hanoi menambahkan bahwa mengkonsumsi daging anjing juga dapat menyebabkan penyebaran penyakit seperti rabies dan leptospirosis.

Komite Rakyat juga mendesak warga untuk berhenti makan daging kucing yang tak sepopuler populer daging anjing tetapi tersedia di pasar.

Hingga saat ini lebih dari 1.000 rumah makan di Hanoi masih menjual daging anjing dan kucing.

Pemerintah kota juga menyoroti fakta bahwa banyak kucing dan anjing itu dibunuh dengan kejam.

Diperkirakan ada 490.000 ekor anjing dan kucing di Hanoi - mayoritas adalah hewan peliharaan.

Semakin banyak warga Vietnam yang tidak setuju, tetapi kuliner daging anjing masih tetap populer, karena "kebiasaan yang sudah sangat mengakar," kata Linh Nguyen, wartawan BBC Vietnam.

Di media sosial, banyak orang menyambut baik keputusan itu, tetapi ada juga yang berpendapat bahwa kebiasaan makan anjing dan kucing itu adalah tradisi yang tidak akan dengan mudah ditinggalkan orang Vietnam.

Salah satu pengguna Facebook, Dang Ngoc Quang, berpendapat bahwa hidangan itu tidak usah dilarang sepenuhnya, karena akan tergolong perampasan kebebasan.

Ia menyarankan untuk menerapkan pajak besar pada daging anjing atau mengatur agar hanya dijual di daerah tertentu. [bbc/lat]

#vietnam #anjing
BERITA TERKAIT
3 Negara Eropa Cabut dari KTT Timteng Lebih Awal
Myanmar Hukum Mati Pembunuh Pengacara Muslim
(Untuk Pertama Kalinya) Kelas Bahasa Indonesia Dibuka di Palestina
Parlemen India Minta Pemerintah Blokir TikTok
(Terkait Wabah Campak di Washington, AS) Konten Anti-vaksin, Facebook dan Google Dikritik
Curi Roti, Anggota Parlemen Slovenia Mundur
Bom di Kashmir, 40 Polisi India Tewas

ke atas