PASAR MODAL

Jumat, 07 Desember 2018 | 07:40 WIB

OPEC Tunda Pangkas Kuota Produksi

Wahid Ma'ruf
OPEC Tunda Pangkas Kuota Produksi
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Wina - Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Kamis (6/12/2018) mengakhiri pertemuan mereka yang banyak diantisipasi tanpa mencapai kesepakatan akhir mengenai pemotongan produksi.
Mereka menunda rincian keputusan mereka sampai kelompok itu secara resmi bertemu dengan produsen minyak nonmember pada Jumat (7/12/2018). Kartel diperkirakan akan memberikan rincian lebih lanjut Jumat, akhir pekan ini, "tetapi para pedagang skeptis itu tidak akan cukup untuk menopang harga," kata David Madden, analis pasar di CMC Markets, seperti mengutip marketwatch.com.

Pada pertemuan Kamis, "ada pembicaraan tentang pemotongan 1,4 juta barel, dan dilaporkan bahwa Arab Saudi tertarik untuk memotong hanya 1 juta barel," katanya.

Setelah pertemuan Kamis, Menteri Energi Arab Saudi, Khalid al-Falih mengatakan bahwa dia "tidak yakin" bahwa OPEC dan sekutu produsen minyaknya akan mencapai kesepakatan pengurangan produksi pada Jumat, menurut berbagai laporan berita.

Dow Jones melaporkan bahwa gubernur OPEC Iran mengatakan kepada wartawan bahwa kartel telah mencapai "semacam kesepakatan" tetapi dia juga mengatakan bahwa Iran, Libya, Nigeria dan Venezuela tidak dakam kesepakatan akhir. Dia menambahkan, "ada banyak ketidakpuasan di dalam ruangan," menurut Dow Jones.

Kemudian, tak lama setelah harga berjangka AS berakhir, kantor berita Rusia TASS melaporkan bahwa OPEC mencapai "kesepakatan awal" untuk memangkas produksi minyak, tetapi spesifik tentang jumlah yang akan dipotong belum diputuskan. Badan itu juga mengatakan bahwa menurut sumber, produksi minyak akan berkurang dari tingkat Oktober 2018.

Taruhan yang terlibat dalam pertemuan itu sangat tinggi karena harga minyak telah turun lebih dari 30% dari hampir empat tahun tertinggi yang mereka lihat pada bulan Oktober. Itu telah mengguncang kepercayaan pada kemampuan OPEC untuk menstabilkan pasar.

Harga patokan global minyak mentah Brent LCOG9, -2,03% turun dari penyelesaian $ 86,29 pada 3 Oktober ke level terendah lebih dari satu tahun US$58,71 pada 30 November. Patokan AS West Texas Intermediate CLF9, + 0,06% turun menjadi US$50,29 pada akhir November ke terendah sejak Oktober 2017, dari $ 76,41 pada awal Oktober.

Pada Kamis, minyak mentah WTI untuk pengiriman Januari 2019 turun 2,7% menjadi menetap di US$51,49 per barel, sementara minyak Brent Februari berakhir pada US$60,06, turun 2,4%.

Awal bulan ini, Qatar mengumumkan keputusan untuk meninggalkan OPEC pada awal tahun baru, dengan beberapa analis mengatakan langkah itu meningkatkan kemungkinan kematian kartel minyak itu.

"Karena harga telah jatuh tajam dalam waktu singkat dan seiring peningkatan produksi AS, OPEC berada di bawah tekanan" untuk bertindak, kata Mihir Kapadia, CEO dan pendiri Sun Global Investments.

Administrasi Informasi Energi telah mengatakan bahwa AS kemungkinan melampaui output di Rusia dan Arab Saudi tahun ini untuk menjadi produsen minyak terbesar dunia. Pada hari Kamis, EIA mematok produksi minyak AS pada rekor 11,7 juta barel per hari untuk pekan yang berakhir 30 November.

Bloomberg melaporkan pada hari Kamis bahwa AS menjadi pengekspor minyak bersih pekan lalu setelah 75 tahun ketergantungan pada minyak asing.

Ekspor produk mentah dan kilang bersih AS adalah 211.000 barel per hari pada pekan lalu, menurut EIA. James Williams, ekonom energi di WTRG Economics, menjelaskan bahwa ekspor produk minyak bersih sebesar 4,227 juta barel per hari melebihi impor minyak neto 4,016 juta barel per hari, yang mengarah ke angka pada ekspor neto. "Kami masih menjadi pengimpor bersih minyak mentah tetapi ekspor bersih produk kami melebihi impor minyak mentah," katanya.

Presiden AS Donald Trump telah menekan OPEC untuk menjaga agar minyak mengalir dan harga tetap rendah. Dia tweeted Rabu, Semoga OPEC akan menjaga aliran minyak seperti, tidak dibatasi. Dunia tidak ingin melihat, atau membutuhkan, harga minyak yang lebih tinggi!

Namun, "harga di bawah $ 50-an - yang mengancam jatuh ke dalam $ 40 sebagai akibat dari kelebihan produksi" oleh Arab Saudi dan produsen lain yang mampu mengangkat output "tidak baik bagi pengembang serpih AS untuk waktu yang lama," kata Bob Ryan, wakil presiden senior, strategi komoditas & energi di Penelitian BCA. Mereka semua akan dilemparkan ke dalam resesi yang mendalam, dan minyak capex akan dihancurkan secara global.

Untuk saat ini, Arab Saudi dan Rusia "mungkin ingin memberikan kesan bahwa pendapat setiap orang penting, terutama setelah keputusan Qatar untuk mundur dari OPEC," kata Ryan. Mereka tidak ingin mengambil risiko eksodus besar dari negara anggota yang lebih kecil - yang sebagian besar kepentingannya diabaikan, dan yang sangat membutuhkan harga lebih tinggi - dari kelompok.

Itu "mungkin meningkatkan kemungkinan pemotongan yang lebih besar - menuju 1.4mm b / d - dari potongan yang lebih kecil," katanya.

Analis mengatakan Rusia akan menjadi kunci untuk keputusan itu. "Rupanya OPEC menginginkan pemotongan lebih besar dari Rusia daripada Menteri Energi Rusia Alexander Novak diberi wewenang untuk memberi. Satu laporan mengatakan dia telah terbang kembali ke Rusia untuk berbicara dengan Putin, kata Williams.

"Saya pikir sebagian, keputusan bersyarat OPEC - sampai mereka memiliki komitmen dari eksportir non-OPEC - akan menjadi norma baru," katanya. "Jadi mereka tidak bisa mengatakan apa yang akan dipotong sampai Novak kembali."

#BursaSaham #Dolar #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
China Pangkas Tarif Otomotif AS
Inggris Gagal Raih Dukungan EU Soal Irlandia
Data Ekonomi China Paksa Bursa Asia Memerah
IHSG Berlabuh 8 Poin di Angka Merah 6.170
Wall Street Berpotensi Negatif
Jeda Siang, IHSG 4 Poin di Angka Merah 6.174
Yellen Ingatkan Ancaman Krisis Keuangan

ke atas