NASIONAL

Senin, 11 Februari 2019 | 15:48 WIB

Masyarakat Antusias Sosialisasi Empat Pilar MPR

Masyarakat Antusias Sosialisasi Empat Pilar MPR
(Foto: Istimewa)

INILAH.COM, Jakarta - Setelah beberapa hari melakulan Sosialisasi Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika di Kutai Kartanegara dan Samarinda, Kalimantan Timur, Wakil Ketua MPR Mahyudin merasa gembira.

"Masyarakat sangat antusias ingin diberi sosialisasi", ujarnya di hadapan ratusan warga Kota Samarinda, 10 Februari 2019.

Dalam sosialisasi yang digelar pagi itu, menurut Mahyudin, Empat Pilar MPR perlu ditanamkan kembali ke masyarakat yang culture-nya gotong royong.

"Dulu masyarakat kita kalau membikin kue, hasilnya dibagi-bagi ke tetangga", paparnya.

Sekarang budaya gotong royong disebut menipis. Di tengah masyarakat malah dominan muncul sikap individualistik, iri, dengki, curiga, dan selalu berprasangka buruk. "Kadang kita tak memiliki rasa peka", tuturnya.

"Ini yang hilang dari budaya kita, yakni hilangnya rasa kepekaan", tambahnya.

Dirinya mengharap agar masyarakat menumbuhkan rasa tenggang rasa.

"Serta mampu membawa diri", ucapnya.

Mahyudin yakin bila mampu bertenggang rasa dan membawa diri, hidup akan sukses. Sikap demikian dikatakan sebagai bentuk intropeksi diri, mampu merasakan kesedihan orang lain.

Dalam kehidupan, dirinya menegaskan kita harus pandai dalam segala hal. Kepandaian dalam semua hal inilah yang mampu menempatkan manusia berada di tempat yang terhormat.

"Meski demikian ditegaskan kita harus pandai merasa, bukan merasa pandai", tuturnya.

Bagi Mahyudin tak ada manusia yang tidak suka kepada orang yang baik. Untuk itulah MPR melakukan sosialisasi.

"Pancasila mengajarkan kebaikan", ungkapnya.

Nilai-nilai yang ada di Pancasila disebut akan menghilangkan sikap buruk seperti individualistik, iri, dengki, dan berprasangka buruk. Sikap buruk tersebut membuat masyarakat mudah diadudomba.

"Dengan mengimplementasikan Empat Pilar, bangsa ini semakin kuat dalam persatuan", tegasnya.

Sebagai ideologi, Pancasila mampu mengakomodir segala kepentingan masyarakat dan golongan. Ia mengungkapkan segala bentuk pemberontakan dari kelompok kanan dan kiri selalu gagal.

"Ini menunjukan Pancasila ideologi paling cocok untuk Indonesia", tuturnya.

#MPR #EmpatPilarMPR
BERITA TERKAIT
Kelelahan, Ketua KPPS di Sampang Dilarikan ke RSUD
Real Count Pagi Ini, Jokowi Unggul Raih 56%
Longsor di Kawasan Puncak Timpa Rumah Warga
Diduga Kelelahan, Anggota KPPS Mojokerto Meninggal
Real Count KPU Capai 38,5%, Ini Hasilnya
20 Petugas Dirawat Karena Kelelahan Awasi Pemilu
TKN Adukan Bukti Kecurangan BPN Ke Sentra Gakumdu

kembali ke atas