MOZAIK

Senin, 15 April 2019 | 17:00 WIB

Cara Rasul Hadapi Keluhan Harga Barang yang Naik

Cara Rasul Hadapi Keluhan Harga Barang yang Naik
(Foto: Ilustrasi)

MUDAH mengeluh ketika sedang sulit merupakan salah satu karakter manusia. "Sesungguhnya manusia diciptakan dalam keadaan memiliki sifat halu, apabila dia sedang mengalami kesulitan, dia mudah berkeluh kesah,dan jika sedang mendapatkan kenikmatan, dia bersikap pelit." (QS. Al-Maarij: 19 21). Karena yang dipikirkan manusia, bagaimana bisa hidup enak dan enak. Sehingga ketika mendapatkan kondisi yang tidak nyaman, mereka merasa sangat sedih, bahkan sampai stres. Ada beberapa keterangan yang bisa kita petik sebagai ketika terjadi kenaikan harga barang,

Pertama, bahwa kenaikan harga barang merupakan ketetapan Allah. Fenomena kenaikan harga barang bahkan pernah terjadi di zaman Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Disebutkan dalam riwayat bahwa di zaman sahabat pernah terjadi kenaikan harga. Mereka pun mendatangi Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan menyampaikan masalahnya. Mereka mengatakan, Wahai Rasulullah, harga-harga barang banyak yang naik, maka tetapkan keputusan yang mengatur harga barang.

Mendengar aduhan ini, Nabi shallallahu alaihi wa sallam menjawab, Sesungguhnya Allah adalah Dzat yang menetapkan harga, yang menyempitkan dan melapangkan rezeki, Sang Pemberi rezeki. Sementara aku berharap bisa berjumpa dengan Allah dalam keadaan tidak ada seorang pun dari kalian yang menuntutku disebabkan kezalimanku dalam urusan darah maupun harta. (HR. Ahmad 12591, Abu Daud 3451, Turmudzi 1314, Ibnu Majah 2200, dan dishahihkan Al-Albani).

Anda bisa perhatikan, ketika Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mendapat laporan tentang kenaikan harga, yang beliau lakukan bukan menekan harga barang, namun beliau ingatkan para sahabat tentang takdir Allah, dan Allah yang menetapkan harga. Dengan demikian, mereka akan menerima kenyataan dengan yakin dan tidak terlalu bingung dalam menghadapi kenaikan harga, apalagi harus stres atau bahkan bunuh diri.

[baca lanjutan]

BERITA TERKAIT
Kemunafikan Amaliyah
Menata Hati untuk Menjadi Manusia Penuh Ridho
Syair: Sutra Dewangga
Usia Lanjut dan Sebatang Kara, Jangan Bunuh Diri!
Sihir, Ramalan, Perdukunan, Bentuk Taat pada Setan
Halal dan Haramnya Makanan adalah Hak Allah
Berhati-hatilah Jika Maksiat di Malam Jumat!

kembali ke atas