PASAR MODAL

Jumat, 19 Juli 2019 | 07:01 WIB

Inilah Pemicu Pelemahan Harga Minyak Berjangka

Wahid Ma'ruf
Inilah Pemicu Pelemahan Harga Minyak Berjangka
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Harga minyak berjangka berakhir lebih rendah pada hari Kamis (18/7/2019), terbebani oleh kelemahan di pasar ekuitas AS dan ekspektasi bahwa produksi minyak mentah akan naik di Teluk Meksiko setelah badai minggu lalu di wilayah tersebut.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun US$1,48 - atau 2,6% - berakhir di US$55,30. Benchmark AS turun 1,5% di sesi sebelumnya, dan 3% pada hari Selasa.

Minyak mentah berjangka Brent turun US$1,94, atau lebih dari 3%, pada US$61,72 per barel pada pukul 2:36 malam. ET. Mereka turun 1% pada hari Rabu, dan 3% pada hari Selasa.

Minyak mentah naik di awal sesi setelah Iran mengatakan telah menangkap sebuah kapal tanker asing di Teluk. Harga menarik kembali setelah diketahui bahwa kapal itu hanya memiliki kargo kecil dan ditahan pada hari Minggu karena penyelundupan bahan bakar.

Produksi minyak dan gas lepas pantai AS terus kembali ke layanan sejak Badai Barry melewati Teluk Meksiko pekan lalu, memicu evakuasi anjungan dan pengurangan produksi. Royal Dutch Shell, produsen Teluk terkemuka, mengatakan pada hari Rabu pihaknya telah memulai kembali sekitar 80% dari produksi harian rata-rata di wilayah tersebut.

"Anda memiliki orang-orang yang mencoba mengendarai seluruh badai dan undian 9 juta (-barrel) (dalam persediaan minyak mentah AS) yang menyertainya minggu lalu," kata Bob Yawger, direktur energi di Mizuho di New York seperti mengutip cnbc.com. "Pekan ini situasinya telah benar-benar berubah dan semua orang berusaha keluar dari pasar."

Mundur dari tertinggi sesi awal dipercepat setelah setiap patokan jatuh di bawah terendah kemarin, yang telah memberikan dukungan teknis, kata Yawger.

Minyak telah jatuh pada hari Rabu sebagai tanggapan terhadap kenaikan tajam dalam stok produk-produk AS seperti bensin yang menunjukkan melemahnya permintaan selama musim mengemudi A.S.

Data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan penarikan lebih besar dari yang diperkirakan dalam stok minyak mentah pekan lalu.

Musim mengemudi musim panas biasanya memerlukan peningkatan konsumsi bensin. Selain badai A.S., ketegangan di Timur Tengah telah menentukan pergerakan pasar dalam beberapa minggu terakhir.

"Reaksi harga minyak pada hari Kamis menunjukkan sekali lagi bahwa konflik di Timur Tengah masih jauh dari terpecahkan dan ketegangan dapat meningkat kapan saja," kata analis UBS Giovanni Staunovo.

"Karena minyak terus mengalir, harga cenderung naik hanya sementara," tambah Staunovo.

Inggris berjanji untuk mempertahankan kepentingan pengirimannya di kawasan itu, dan Kepala Komando Sentral AS, Kenneth McKenzie mengatakan Amerika Serikat akan bekerja "secara agresif" untuk memungkinkan perjalanan bebas setelah serangan baru-baru ini terhadap tanker minyak di Teluk.

Iran mengatakan kapal yang disita adalah yang ditarik pada hari Minggu setelah kapal mengirim panggilan darurat. Para pejabat AS mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak yakin apakah sebuah kapal tanker minyak yang ditarik ke perairan Iran telah disita atau diselamatkan.

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
IHSG Mampu Bangkit ke 6.305,28
Bursa Saham Asia Jatuh
Harga Minyak Mentah Berakhir Positif
Harga Emas Naik Lewati US$1.500/Ons
The Fed Berpotensi Tak Turunkan Suku Bunga Lagi
China Luncurkan Stimulus Dampak Perang Tarif
Bursa Saham AS Bisa Bergerak Terbatas

kembali ke atas