PASAR MODAL

Rabu, 14 Agustus 2019 | 11:03 WIB
(Picu Krisis Bursa Global)

China Duga AS Terlibat di Hong Kong

Wahid Ma'ruf
China Duga AS Terlibat di Hong Kong
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Beijing - Protes berbulan-bulan, kekerasan dan gangguan besar-besaran di Hong Kong telah mendorong kota ini menjadi sorotan global. Menurut China, ada "bukti kuat" bahwa Amerika Serikat telah terlibat.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengklaim Selasa bahwa komentar baru-baru ini dari anggota parlemen Amerika - termasuk Ketua DPR Nancy Pelosi, D-Calif., Dan Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky. - tunjukkan bahwa tujuan nyata Washington adalah untuk menghasut kekacauan di kota tersebut.

AS membantah dalam banyak kesempatan keterlibatannya dalam insiden kekerasan yang sedang berlangsung di Hong Kong. Namun, komentar dari anggota Kongres AS tersebut telah memberikan kepada dunia bukti baru dan kuat tentang keterlibatan negara," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying, menurut terjemahan resmi dari pernyataannya seperti mengutip cnbc.com.

Sejumlah pernyataan publik menunjukkan bahwa akurat untuk mengatakan pejabat Amerika telah berkomentar tentang Hong Kong - yang telah menyaksikan peningkatan kekerasan antara demonstran pro-demokrasi, kontra-demonstran, dan polisi. Namun, Hua menuduh politisi AS sengaja mengubah penilaian mereka dan memicu bentrokan.

"Dengan mengabaikan dan memutarbalikkan kebenaran, mereka melabur kejahatan dengan kekerasan sebagai perjuangan untuk hak asasi manusia dan kebebasan, dan sengaja salah mengartikan pekerjaan polisi Hong Kong sebagai penindasan dengan kekerasan ketika polisi hanya menegakkan hukum, memerangi kejahatan dan menegakkan ketertiban sosial," kata dia.

"Mereka bahkan menghasut penduduk Hong Kong untuk terlibat dalam konfrontasi dengan pemerintah (wilayah administrasi khusus) dan pemerintah pusat," Hua menambahkan. "Betapa cemasnya mereka untuk menghasut dan melihat kekacauan!"

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan dalam sebuah posting Twitter Selasa bahwa ia tidak dapat membayangkan mengapa siapa pun akan menyalahkan Amerika Serikat atas masalah di Hong Kong.

Protes yang sedang berlangsung dapat ditelusuri kembali ke Maret ketika ribuan orang berbaris menentang RUU yang diusulkan yang akan memungkinkan Hong Kong mengekstradisi orang ke daratan China. Meskipun bekas koloni Inggris telah menjadi bagian dari negara itu sejak 1997, itu ditetapkan sebagai "wilayah administrasi khusus" Tiongkok dan telah diberi tingkat otonomi dalam masalah hukum dan keuangan.

Pengaturan itu telah dikenal sebagai "satu negara, dua sistem" dan itu membimbing mandat konstitusi Hong Kong yang diabadikan bahwa kota akan mempertahankan "sistem kapitalis sebelumnya" selama 50 tahun setelah secara resmi bergabung kembali dengan Tiongkok.

Mengingat latar belakang itu, banyak orang di Hong Kong mengatakan undang-undang ekstradisi yang diusulkan akan mengikis otonomi kota mereka. Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, akhirnya mengumumkan bahwa pemerintah akan menghentikan RUU tanpa batas waktu, tetapi protes berlanjut ketika para demonstran meminta agar penarikan itu secara resmi ditarik dan untuk penyelidikan tindakan polisi.

Karena ratusan ribu, dalam beberapa hal, terus turun ke jalan, pesan semakin menjadi tentang demokrasi, otonomi dan bahkan kemerdekaan.

Itu telah menjadi garis merah bagi kepemimpinan Cina, dan corong-corong dan pejabat Beijing berulang kali menekankan bahwa hubungan Hong Kong dengan negara lain tidak perlu dibahas. Dan itulah topik yang sekarang memicu kritik Kementerian Luar Negeri AS terhadap pejabat AS.

"Kami dengan sungguh-sungguh mengingatkan Anda tentang kebenaran yang gamblang ini: urusan Hong Kong sepenuhnya urusan dalam negeri China, dan Anda tidak berhak atau tidak memenuhi syarat untuk berkomentar saja," kata Hua Selasa. "Pikirkan urusanmu sendiri dan jauhi urusan Hong Kong."

Pelosi, misalnya, telah mengeluarkan beberapa pernyataan tentang Hong Kong. Dalam pesan 6 Agustus, dia menulis bahwa "orang-orang Hong Kong mengirimkan pesan yang menggugah ke dunia: impian kebebasan, keadilan dan demokrasi tidak akan pernah bisa padam dengan ketidakadilan dan intimidasi."

Pemimpin Demokrat itu mengulangi seruan sebelumnya untuk Gedung Putih "untuk menangguhkan penjualan amunisi dan peralatan pengendalian kerumunan di masa mendatang kepada kepolisian Hong Kong," mengatakan bahwa "Demokrat dan Republik di Kongres bersatu dengan rakyat Hong Kong dalam menuntut yang penuh harapan, masa depan yang bebas dan demokratis itulah hak mereka. "

Dalam posting Twitter baru-baru ini, Pelosi mengatakan dia khawatir melihat polisi setempat "mengintensifkan penggunaan kekuatan mereka terhadap para pengunjuk rasa dan menyebut mereka penjahat kekerasan," dan dia mendesak Lam "untuk bertemu dengan para pemimpin protes untuk mendengarkan dan menindaklanjuti keluhan mereka yang sah termasuk menarik diri RUU ekstradisi, mengakhiri kekerasan polisi & memberikan hak pilih universal. "

McConnell, sementara itu, mengatakan di Twitter bahwa "orang-orang Hong Kong dengan berani menentang Partai Komunis Tiongkok ketika Beijing mencoba untuk melanggar otonomi dan kebebasan mereka." Dia menambahkan bahwa "setiap tindakan kekerasan akan benar-benar tidak dapat diterima."

Dalam sebuah pernyataan yang sesuai, pemimpin Senat mengatakan Beijing harus berusaha untuk "meniru" Hong Kong dan kebebasannya, bukan "membuat kembali citra Partai Komunis China."

Ia mengkarakteristikkan kekerasan itu sebagai taktik polisi yang semakin brutal dan pro-Daratan, main hakim sendiri mengambil darah dalam upaya untuk mengintimidasi warga Hong Kong kembali untuk tunduk. "

Dunia sedang menonton dan bertanya-tanya: Jika pemerintah tidak dapat menghormati hak-hak dasar orang yang diklaimnya sebagai warga negaranya sendiri, mengapa di Bumi dapat dipercaya untuk menghormati hak dan kepentingan tetangganya, mitra dagangnya, atau perusahaan yang berinvestasi dalam ekonominya? kata McConnell.

Seperti yang kita semua tahu, orang-orang Hong Kong telah membawa spanduk ini selama beberapa dekade. Dan saya bangga mengatakan bahwa di sini di Amerika Serikat, kami telah berbaris bersama mereka sepanjang jalan."

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
Ini Dampak Serangan Drone ke Industri Minyak Saudi
Keuntungan di Bursa Saham Amerika Latin Capai 23%
Inilah Pemicu Produksi Minyak Mentah Saudi Turun
(Catatan Sepekan IHSG) Paruh September, Perdagangan Ditutup Positif
Harga Minyak Berjangka Tergelincir
Harga Emas Berjangka Turun Tertekan Data AS
Dow Catat Naik Beruntun 8 Hari di Bursa Saham AS

kembali ke atas