DUNIA

Rabu, 09 Oktober 2019 | 13:05 WIB

Samuel Little, Pembunuh Berantai Terbanyak di AS

Samuel Little, Pembunuh Berantai Terbanyak di AS
Samuel Little (Foto: BBC)

INILAHCOM, California--FBI memastikan bahwa seorang pria yang kini sedang mendekam di penjara sebagai pembunuh serial dengan korban terbanyak dalam sejarah AS. Ia mengaku telah melakukan 93 pembunuhan dalam empat dekade.

Sampai sejauh ini, polisi telah mengaitkan Samuel Little dengan 50 kasus dari 1970 sampai 2005, lapor BBC, Rabu (9/10/2019).

Pria 79 tahun itu sedang menjalani hukuman penjara seumur hidup sejak 2012 karena membunuh tiga perempuan.

Little menargetkan orang-orang yang lemah, sebagian besar perempuan, kebanyakan adalah PSK atau pengguna narkoba, kata para pejabat.

Little, yang mantan petinju, meninju korbannya sebelum mencekik mereka--ini berarti tidak selalu terdapat "tanda-tanda yang jelas" bahwa seseorang dibunuh dengan keji.

Sebagian kematian ini tidak pernah diselidiki FBI karenanya, dan banyak kematian tersebut dikaitkan pada penyalahgunaan narkoba atau kecelakaan.

Sebagian jenazah tidak pernah ditemukan, kata FBI.

Lewat pernyataannya pada hari Senin (7/10/2019) FBI menyatakan para analisnya meyakini "semua pengakuannya dapat dipercaya".

"Selama bertahun-tahun, Little percaya bahwa dirinya tidak akan tertangkap karena dia berpikir tidak seorangpun memperhatikan korbannya," kata analis kejahatan FBI, Christie Palazzolo.

"Meskipun dia telah dipenjara, FBI yakin adalah penting untuk memberikan keadilan kepada masing-masing korban."

Penegak hukum masih berusaha memverifikasi kasus 43 yang dia akui dilakukannya.

Para pejabat sekarang mengungkapkan informasi tambahan terkait lima kasus di Kentucky, Florida, Louisiana, Nevada dan Arkansas kepada masyarakat dengan harapan dapat mengidentifikasi korban yang belum dikonfirmasi.

Badan tersebut sebelumnya berbagi potret berwarna buatan Little tentang para korbannya, yang dia buat di penjara, untuk membantu usaha pengidentifikasian.

Mereka juga menerbitkan potongan video wawancara dimana Little menjelaskan rincian pembunuhan.

Pada salah satu dari lima kasus Little menceritakan pertemuan dengan seorang perempuan transgender muda kulit hitam bernama Marianne atau Mary Ann di Miami, Florida, di permulaan tahun 70-an.

Dia menceritakan pembunuhan perempuan 19 tahun tersebut yang dilakukan di sebuah jalan kecil dekat kebun tebu. Little kemudian menyeret jenazahnya. "Tanahnya gembur, saya meninggalkannya dan membiarkannya jatuh tengkurap."

Belum jelas apakah Little akan dikenakan tuntutan tambahan terkait pengakuannya yang terbaru.

Dia ditangkap pada tahun 2012 karena kasus narkoba di Kentucky dan dipindahkan ke California, di mana petugas melakukan pemeriksaan DNA. Little sudah memiliki banyak catatan kejahatan, mulai dari perampokan sampai perkosaan di AS.

Hasil DNA mengaitkannya dengan tiga pembunuhan yang belum terungkap pada tahun 1987 dan 1989 di Los Angeles County.

Dia menyatakan diri tidak bersalah di pengadilan, tetapi akhirnya dihukum tiga penjara hukuman seumur hidup, tanpa kemungkinan pengampunan.

Dia kemudian mengikuti Violent Criminal Apprehension Program (ViCAP) FBI--sebuah skema yang menganalisa pelaku kejahatan kekerasan dan seksual berantai dan berbagi informasi dengan badan penegakan hukum setempat untuk memeriksa silang kejahatan yang belum terungkap.

Tahun lalu, petugas Texas, James Holland bersama-sama dengan tim ViCAP mewawancara Little di California.

Mereka mengatakan dia sepakat berbicara dengan harapan akan dipindahkan ke penjara lain. Holland berhasil menanyai Little "hampir setiap hari" sehingga dapat membuat gambaran lengkap kejahatannya. [bbc/lat]

#Little #Pembunuh #AS
BERITA TERKAIT
Naruhito, Kaisar Baru Jepang
Iran Siapkan Pertukaran Tahanan, AS Bungkam
Insiden Masjid, Pemimpin Hong Kong Minta maaf
Diadili, Exxon Dituduh Beri Info Menyesatkan
Militer AS Seberangi Perbatasan Masuk ke Irak
Raja Thailand Copot Semua Gelar Sang Selir
Polisi Hong Kong Tembakan Meriam Air ke Masjid

kembali ke atas