PASAR MODAL

Minggu, 13 Oktober 2019 | 09:07 WIB

Bagaimana Sektor Bank Bursa AS di Kuartal Ketiga?

Wahid Ma'ruf
Bagaimana Sektor Bank Bursa AS di Kuartal Ketiga?
(Istimewa)

INILAHCOM, New York - Musim laba untuk bank dimulai 15 Oktober 2019, ketika J.P. Morgan Chase, Citigroup dan Wells Fargo dijadwalkan untuk mengumumkan hasil kuartal ketiga mereka, dengan Bank of America menindaklanjuti keesokan harinya.

Penghasilan bank diperkirakan akan bertahan dengan baik meskipun suku bunga rendah. Namun, perubahan kebijakan Federal Reserve berarti masa-masa sulit di depan bagi kebanyakan bank.

Berikut ini adalah perubahan yang diharapkan dalam laba per saham untuk 11 sektor S&P 500 SPX, + 1,09%, berdasarkan estimasi pendapatan konsensus agregat tertimbang di antara para analis yang disurvei oleh S&P Global Market Intelligence:

Sektor S&P 500 Diharapkan perubahan EPS Q3 dari kuartal tahun sebelumnya.
Perawatan Kesehatan 1,81%
Keuangan 1,73%
Industrials 0,94%
Layanan Komunikasi 0,07%
Discretionary Konsumen -0,01%
Staples Konsumen -0,54%
Utilitas -3,77%
Teknologi Informasi -8,56%
Real Estat -14,34%
Bahan -20,65%
Energi -31,58%
Indeks S&P 500 -4,11%
S&P Global Market Intelligence

Sektor keuangan diperkirakan akan menempati peringkat kedua dekat untuk pertumbuhan pendapatan. Mengingat dorongan terhadap laba per saham dari pembelian kembali saham, itu tidak mengesankan.

Berdasarkan analisisnya terhadap data industri Federal Reserve hingga 25 September, analis Odeon Capital Group, Dick Bove mengharapkan "bank universal dan investasi besar ... untuk mempublikasikan hasil positif" untuk kuartal ini. Dalam sebuah laporan 7 Oktober, Bove menamai Citigroup C, + 2,16% dan Morgan Stanley MS, + 2,14% sebagai favoritnya seperti mengutip marketwatch.com.

Berdasarkan data Fed, analis veteran mengatakan pertumbuhan pinjaman real estat komersial telah melambat, dan bahwa pinjaman komersial dan industri terhenti. Dia menambahkan bahwa pinjaman kepada perusahaan keuangan non-bank melonjak dan bahwa "pertumbuhan hipotek rumah tampaknya telah menemukan pijakan dan terus meningkat."

Ancaman The Fed
Keputusan Komite Pasar Terbuka Federal untuk melakukan dua pemotongan suku bunga dana federal selama kuartal ketiga dimaksudkan untuk membantu mengurangi kemungkinan ekonomi AS dari tergelincir ke dalam resesi. Tetapi ini merupakan perkembangan yang suram bagi sebagian besar bank.

Ini berarti pinjaman jangka pendek yang diindeks dengan suku bunga jangka pendek akan dihargai kembali dengan suku bunga yang lebih rendah, mengurangi pendapatan bunga bersih pemberi pinjaman. Sebagian besar bank tidak diposisikan untuk menebus pendapatan yang hilang dengan biaya pendanaan yang lebih rendah.

Sementara itu, pasar obligasi telah mengantisipasi stimulus bank sentral lebih lanjut dengan mendorong suku bunga jangka panjang turun secara signifikan, yang merugikan bank.

Presiden Trump terus menuntut tingkat suku bunga yang jauh lebih rendah, percaya bahwa AS berada pada posisi yang tidak menguntungkan bagi negara maju lainnya. Keefe, analis Bruyette & Woods, Frederick Cannon, mencatat bank-bank yang ia perkirakan akan mengalami penurunan pendapatan terbesar jika kebijakan baru The Fed dibawa ke ekstrem yang logis, dengan suku bunga negatif.

Pada 8 Oktober, analis bank di Jefferies, yang dipimpin oleh Ken Usdin, menurunkan estimasi pendapatan 2019 untuk 23 dari 38 bank, sementara menurunkan target harga saham untuk 24. Ke depan, ia mencatat perkiraan pertumbuhan laba bersih berubah menjadi negatif di '20 sebelum kembali ke positif sederhana di '21."

Dalam pratinjau pendapatan kami kuartal terakhir, kami menunjukkan bahwa kelompok industri perbankan S&P 500 diperdagangkan pada penilaian harga-ke-pendapatan yang maju dari sekitar 60% dari penilaian indeks penuh. Itu di bawah level jangka panjang sekitar 70%.

Pada penutupan 7 Oktober, bank-bank diperdagangkan untuk 62% dari penilaian indeks. Usdin menulis: Sementara penilaian tetap menarik di permukaan (baik absolut maupun relatif), estimasi EPS cukup tergantung pada jalur suku bunga Fed yang tidak pasti di masa depan. Ini membuatnya lebih sulit untuk mendapatkan keyakinan dalam penilaian."

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
Harga Minyak Berjangka Berakhir Terbatas
Inilah Pemicu Harga Emas Berjangka Jatuh
Ini Tuduhan Terbaru Trump tentang Kecurangan China
Bursa Saham AS Kurang Yakin Pernyataan Trump
China Bisa Segera Luncurkan Uang Digital
Bursa Saham AS Tunggu Pidato Trump
Inilah Penggerak Bursa Saham Asia

kembali ke atas