DUNIA

Sabtu, 02 November 2019 | 09:03 WIB

Saudi Gelar Pertunjukan Gulat Perempuan WWE

Saudi Gelar Pertunjukan Gulat Perempuan WWE
(bbc)

INILAHCOM, Riyadh--Arab Saudi untuk pertama kalinya menjadi tuan rumah pertunjukan gulat perempuan gaya bebas, dengan menampilkan pegulat pesohor Natalya dan Lacey Evans.

Digelar di kota Riyadh, dua bintang gulat World Wrestling Entertainment (WWE) itu, Natalya dan Lacey Evans, tampil dengan "pakaian sopan".

Selama tampil di atas matras, kedua pegulat perempuan itu mengenakan pakaian ala gulat yang ketat hingga kaki, namun mereka mengenakan kaos longgar.

Dalam pertunjukan WWE Crown Jewel yang berlangsung di Stadion Internasional Raja Fahd, Riyadh, ditampilkan pula pertunjukan gulat gaya bebas pria.

Disaksikan pengunjung yang memadati stasion, pegulat Natalya mampu menaklukkan Lacey Evans. Usai laga, kedua pegulat itu memeluk beberapa penggemar perempuan dan mengajak foto bersama.

Di dalam stadion yang dapat menampung 8.000 orang penonton, digelar pula pertunjukan gulat gaya bebas antara mantan juara Tyson Fury dengan penantangnya, Braun Strowman.

Sebelum laga, Lacey Evans menulis di Twitter: "Ketika saya mendaftar di WWE, tujuan saya adalah bagaimana penampilan saya berdampak pada dunia dan orang-orangnya."

Sementara, Natalya menulis: "Dunia akan menyaksikan. Saya sangat bangga mewakili divisi perempuan kami besok malam di #WWECrownJewel. Ini saatnya membawa yang terbaik, Lacey."

Pegulat Saudi, Mansoor, yang akan menghadapi Cesaro, mengatakan kepada WWE.com bahwa banyak anggota keluarganya, utamanya yang perempuan, tidak sabar untuk menonton laga itu secara langsung.

"Betapa berartinya itu bagi adik perempuanku, yang mencintai WWE, betapa berartinya bagi keponakanku, yang mencintai WWE, dan bagi siapapun yang berfantasi dan bermimpi menjadi pegulat," katanya.

Mansoor menambahkan: "Ketika saya mulai pertama kali menggeluti dunia gulat ... saya mendapat banyak pertanyaan, 'apakah perempuan akan bisa tampil di ajang gulat?'

"Tentu saja, itu akan benar-benar terjadi... Sekarang kaum perempuan dapat mengemudi. Yang terjadi sekarang adalah perubahan... Saya bangga sekali"

Dalam beberapa tahun terakhir, Arab Saudi berupaya untuk melepaskan dari citra sebagai salah-satu negara paling represif di dunia terhadap perempuan.

Tahun lalu, negara itu mencabut larangan perempuan untuk menyetir mobil.

Pada Agustus lalu, mereka juga melakukan perubahan pada sistem perwalian pria, sehingga memungkinkan perempuan dapat mengajukan paspor dan bepergian secara mandiri tanpa izin suami atau walinya.

Namun di sisi lain, kaum perempuan di negara itu juga dilaporkan menghadapi banyak pembatasan dalam kehidupannya.

Sejumlah pegiat hak-hak perempuan, yang berkampanye untuk perubahan, telah ditahan dan diadili. Beberapa dari mereka diduga disiksa di penjara. [bbc/lat]

#Saudi #Gulat #Perempuan
BERITA TERKAIT
(Selandia Baru) Gunung Api Meletus, 100 Orang Tak Jelas Nasibnya
Nadler Sebut "Kasus Kuat" untuk Memakzulkan Trump
Presiden Iran Ajukan Anggaran Melawan Sanksi
(Hino India) Indonesia Barat Bakal Alami Sering Kekeringan
Saudi Akhiri Pemisahan Lelaki, Wanita di Restoran
(Diresmikan Presiden Turki Recep Erdogan) Ini Masjid Ramah Lingkungan Pertama di Eropa
Ketua DPR AS: Susun Pasal-pasal Pemakzulan Trump

kembali ke atas