DUNIA

Jumat, 08 November 2019 | 06:00 WIB

30 Tahun Runtuhnya Tembok Berlin

30 Tahun Runtuhnya Tembok Berlin
(Foto: voanews)

INILAHCOM, Berlin--Jerman sedang bersiap memperingati runtuhnya tembok Berlin. Hari Sabtu (9/11/2019) besok, peristiwa bersejarah itu akan genap mencapai 30 tahun.

Dibangun pada 1961 oleh pemerintah komunis Jerman Timur, tembok itu dimaksudkan untuk menghentikan arus pelarian warga yang membludak ke Barat. Ratusan orang ditembak mati saat berusaha melintasi tembok itu.

Pertunjukan proyeksi cahaya yang menampilkan berbagai arsip video yang menceritakan sejarah dan kisah Tembok Berlin digelar selama sepekan di ibukota, Berlin. Panitia peringatan juga menggelar berbagai pameran seni dan konser untuk memeriahkannya.

Dekat Gerbang Brandenburg, yang menjadi perbatasan Timur dan Barat, seniman AS, Patrick Shearn membangun karya seni yang tersusun dari potongan kertas warna-warni dan bertuliskan pesan-pesan dalam tulisan tangan dari banyak warga di berbagai penjuru Jerman.

Setelah perang dunia ke-2 berakhir, sesuai dengan perjanjian Postdam yang dicapai negara-negara sekutu, Jerman akhirnya dipecah menjadi dua bagian. Bagian Barat dikuasai oleh AS, Inggris dan Perancis yang berpaham kapital-liberal, sedangkan bagian Timur dikuasai oleh Uni Soviet yang beraliran komunis. Kedua belah pihak akhirnya sepakat mendirikan Jerman Barat dan Jerman Timur sebagai negara terpisah yang merdeka.

Sejarah mencatat, dalam kurun waktu 11 tahun, tepatnya dari tahun 1949 sampai tahun 1961, ada sekitar dua juta warga Jerman Timur, terutama kaum muda yang pindah ke Barat melewati perbatasan Jerman Timur dan Jerman Barat. Eksodus tersebut membuat ekonomi Jerman Timur menjadi buruk. Hal itu menambah ketegangan antara Uni Soviet dan negara-negara Barat yang sebelumnya sudah terjadi.

Di depan Gerbang Brandenburg itulah, pada Juni 1987, presiden AS ketika itu, Ronald Reagan, mengeluarkan pernyataan tuntutan kepada sejawatnya dari Uni Soviet: "Tuan Gorbachev, runtuhkan tembok ini."

Dua tahun kemudian, rakyat Jerman sendiri yang merobohkan tembok itu lewat kekuatan rakyat. [voa/lat]

#peringatan #Runtuhnya #Tembok #Berlin
BERITA TERKAIT
Perang Baru Israel-Palestina Berkobar
Latihan Militer AS-Korsel Membuat Korut Marah
(Pelecehan Seksual Anak) Mantan Bendahara Vatikan Diizinkan Banding
Pemakzulan Trump, Fraksi Republik Pasang Badan
Al Qaeda Kembali Bangun Kekuatan
Israel Bunuh Komandan Senior Palestina
Mantan Presiden Bolivia Kabur ke Meksiko

kembali ke atas