PASAR MODAL

Sabtu, 09 November 2019 | 05:27 WIB

Bursa Saham AS Masih Bisa Cetak Rekor Baru Lagi

Wahid Ma'ruf
Bursa Saham AS Masih Bisa Cetak Rekor Baru Lagi
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Bursa saham AS beringsut untuk berakhir pada rekor tertinggi baru pada hari Jumat (8/11/2019). Meskipun Presiden Trump meragukan kemajuan dalam menyelesaikan kesepakatan perdagangan AS dengan China setelah optimisme bahwa perselisihan jangka panjang akan diselesaikan telah mendukung reli pekan ini.

Dow naik untuk minggu ketiga berturut-turut sementara indeks acuan S&P 500 mencatat kenaikan minggu kelima seiring musim laporan pendapatan kuartal ketiga AS yang turun.

DowIA Industrial Average DJIA, + 0,02% menambahkan 6,44 poin, atau 0,02% menjadi ditutup pada rekor baru 27.681,20. Untuk indeks S&P 500 SPX, + 0,26% naik 7,90 basis poin, atau 0,26%, untuk meraih penutupan tinggi baru dari 3,093.08. Nasdaq Composite Index COMP, + 0,48% naik 40,80 poin, atau 0,48%, pada 8,475,31, rekor lain.

Pada hari Kamis, Dow dan S&P 500 masing-masing membukukan rekor penutupan, sedangkan Nasdaq Composite mencatat penutupan tertinggi kedua dalam sejarah, menurut Dow Jones Market Data.

Untuk pekan ini, Dow menambahkan 1,2%, sementara S&P 500 naik 0,8% dan Nasdaq naik 1%.

Pasar saham menguat pada penutupan Jumat bahkan di tengah keraguan yang berkembang tentang kesediaan AS untuk memangkas bea impor secara bertahap sebagai bagian dari pakta perdagangan parsial China. Ini setelah Presiden Trump mengatakan kepada wartawan bahwa dia belum menyetujui tindakan semacam itu.

Peter Navarro, seorang penasihat perdagangan senior AS, mengatakan Kamis malam bahwa tidak ada perjanjian formal di tempat dan keputusan akhir akan berada pada Trump, menurut The Wall Street Journal.

Tetapi keraguan terakhir tentang penyelesaian perang perdagangan tidak mampu menghentikan reli pasar saham secara keseluruhan pekan ini. Indeks memperoleh uap setelah Kementerian Perdagangan China mengatakan kesepakatan telah dicapai untuk bersama-sama menghilangkan beberapa tarif secara bertahap sebagai bagian dari pakta fase-satu .

"Ada banyak kebisingan yang dapat mengalihkan perhatian orang, tetapi ketika sampai pada itu, ketika Anda mengesampingkan masalah politik dan sosial, pasar didorong oleh fundamental," Kevin Philip, direktur pelaksana Bel-Air Investment Advisors yang berbasis di Los Angeles kepada MarketWatch.

"Sangat sulit untuk mengalami resesi, atau semacam krisis, ketika Anda memiliki pekerjaan penuh, Fed ramah dan pemerintah yang menurunkan peraturan dan telah menurunkan pajak," katanya.

Antusiasme tentang kemampuan ekonomi AS untuk terus berjalan, meskipun rekor ekspansi, juga telah disaring ke indeks Russell 2000 RUT, + 0,31%, patokan untuk saham yang lebih kecil, di mana pola harga "golden cross" bullish mulai untuk mengambil bentuk dan mungkin menandakan breakout yang lebih tegas ada di cakrawala.

Berita terbaru tentang perselisihan perdagangan muncul karena data perdagangan impor dan ekspor dari Tiongkok lebih baik dari yang diharapkan, tetapi mencerminkan perjuangan yang sedang berlangsung untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Data perdagangan China untuk Oktober menunjukkan impor turun kurang dari yang diperkirakan 6,4%. Sementara ekspor, yang diperkirakan turun 3,9%, hanya tergelincir 0,9%.

"Meskipun demikian angka-angka masih melukiskan gambaran ekonomi yang sedang berjuang untuk pulih dari perlambatan ekonomi dan efek dari kebuntuan perdagangan saat ini," kata Michael Hewson, kepala analis pasar di CMC Markets UK dalam laporan penelitian Jumat.

Sementara itu, suasana hati konsumen AS cerah pada bulan November menurut indeks sentimen konsumen Universitas Michigan, yang naik menjadi 95,7 dari 95,5 pada Oktober. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan pembacaan 95.

Juga pada hari Jumat, Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan bank sentral tidak bisa lagi mengabaikan guncangan ekonomi dari perubahan iklim ketika merumuskan kebijakan, ketika berbicara di pertemuan puncak Fed San Francisco yang membahas topik tersebut.

Saham komponen Dow, Walt Disney Co DIS, -0,05% menjadi fokus setelah raksasa media dan hiburan Kamis malam mengatakan, ia memperoleh $ 1,05 miliar, atau $ 1,07 per saham, dibandingkan dengan $ 2,32 miliar, atau $ 1,55 per saham, pada tahun lalu. periode, sementara pendapatan naik 34% menjadi $ 19,1 miliar, dari $ 14,3 miliar tahun lalu. Saham naik 3,7% pada hari Jumat.

Imbal hasil catatan Treasury AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, + 1,28% ditutup lebih tinggi pada 1,930% untuk mendaftarkan kenaikan satu pekan terbesar sejak 11 Oktober, menurut Dow Jones Market Data.

Emas Desember GCZ19, -0,45% di Comex pada hari Jumat ditambahkan ke penurunan baru-baru ini untuk kerugian mingguan sebesar 3,2% setelah menetap di US$1.462,90 per ounce, kerugian tertajam dalam lebih dari dua tahun, menurut data FactSet.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember CLZ19, + 0,52% berakhir naik 0,2% pada US$57,24 per barel di New York Mercantile Exchange, kenaikan mingguan 1,9%

Indeks dolar AS DXE, + 0,26%, ukuran kinerja greenback terhadap enam rival utama, naik 0,2%.

Di Asia semalam, China CSI 300 000300, -0,47% turun 0,4%, dan Shanghai Composite SHCOMP, -0,49% turun 0,5%. Indeks HSI Hang Seng di bursa Hong Kong, -0,70% turun 0,7%. Sedangkan NIK Indeks Nikkei 225 Jepang, + 0,26% ditambahkan 0,3%.

Di Eropa, SXXP Stoxx Europe 600, -0,28% diperdagangkan 0,3% lebih rendah.

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
Kartu Kredit Topang Transaksi di Singles Day
Buffett Kurangi Saham Apple, Beli Saham Tambang
Permintaan Minyak Mentah Naik Jadi 1,1 Juta Barel
Wow! Utang Global Kian Naik Jadi US$250 Triliun
Isu Perang Tarif Bawa Harga Minyak Naik Hampir 2%
Rekor di Bursa Saham Tekan Harga Emas
Dow Manfaatkan Pernyataan Kudlow Cetak Rekor Lagi

kembali ke atas