PASAR MODAL

Senin, 09 Desember 2019 | 05:11 WIB

Investor Saham Global Tetap Cermati 15 Desember

Wahid Ma'ruf
Investor Saham Global Tetap Cermati 15 Desember
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Investor menunggu 15 Desember sebagai titik balik untuk pasar saham, dengan harapan AS dan China akan menyetujui kesepakatan perdagangan tahap pertama dan saham kemudian akan meluncur lebih tinggi, membatasi tahun yang kuat dengan beberapa kenaikan akhir Desember.

Tetapi komentar pada hari Selasa dari Presiden Donald Trump bahwa ia dapat menunggu sampai setelah pemilihan tahun depan untuk kesepakatan yang menambah kegelisahan yang berkembang karena pembicaraan perdagangan tidak menunjukkan tanda-tanda kemajuan baru.

Saat isu ini muncul indeks saham AS terpukul keras pada Selasa (3/12/2019), dengan Dow turun 278 poin, atau 1% menjadi 27.503, di atas penurunan 268 poin pada Senin.

Namun pada penutupan akhhir pekan kemarin, indeks Dow Jones tercatat naik 337,27 poin (+1,22%) menjadi 28.015,06, S&P 500 menguat 28,48 poin (+0,91%) menjadi 3.145,91 dan Nasdaq bertambah 85,83 poin (+1%) menjadi 8.656,53.

Walaupun, secara mingguan Dow Jones melemah -0,13% dan Nasdaq berkurang -0,1%, sedangkan S&P 500 berhasil menguat +0,16%.

15 Desember adalah tanggal di mana tarif barang lain senilai US$156 miliar akan diberlakukan, dan para ekonom telah menganggap tarif ini berpotensi paling merusak, karena mereka langsung menargetkan barang-barang konsumen.

Saya pikir investor menggunakan 15 Desember sebagai barometer. Mungkin ini barometer paling murni dan paling sederhana, untuk melihat apakah ada kemajuan. Jika tidak, kami mungkin akan pincang di sisa tahun ini," kata Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Wealth Advisors seperti mengutip cnbc.com.

Beberapa pedagang memandang komentar Trump sebagai taktik tawar-menawar. Namun, tindakan presiden selama beberapa hari terakhir telah mengirimkan pengingat bahwa ia berniat untuk bermain keras di perdagangan, tidak hanya dengan Cina tetapi dengan mitra dagang lainnya, setelah ancaman tarif baru di Brasil, Argentina dan Prancis.

"Saya pikir juri masih keluar tentang itu, dan itulah sebabnya pasar mulai mengatur ulang harapan," kata Daniel Deming, direktur pelaksana di KKM Financial. "Apakah ini hanya salah satu dari cara-cara itu atau ini sesuatu yang akan mereka perjuangkan?"

Ekspektasi pada hari-hari terakhir bulan November adalah tinggi bahwa kesepakatan akan dilakukan, dan pasar akan menambah kenaikan 25% dari tahun sebelumnya. Desember sering positif untuk saham, tetapi tahun lalu pasar kehilangan sekitar 9 persen dalam sebulan.

Sepertinya tahap satu bisa diselesaikan. Dalam beberapa hari terakhir, pola pikir itu telah ditantang di pasar, dan itulah yang Anda lihat. Kemudian Anda mendapatkan dampak psikologis dari tahun lalu yang masuk ke pikiran orang," kata Deming. Anda melihat reposisi paparan, dan mereka mengalami tahun yang hebat. Mengapa tidak mengambil keripik dari atas meja?

Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa bahwa Trump akan bersedia untuk meninggalkan tarif berlaku jika dia tidak mendapatkan kesepakatan yang dia inginkan.

Dia juga mengatakan tidak ada pembicaraan tingkat tinggi yang dijadwalkan, dan situasi di Hong Kong telah menjadi faktor. Trump menandatangani legislasi pekan lalu yang mendukung para pemrotes Hong Kong.

Variabel baru adalah situasi Hong Kong. Itu kehidupan yang rumit bagi Presiden Xi [Jinping]. Mereka agak kesal ketika presiden menandatangani RUU itu, kata Ross, menambahkan bahwa RUU itu akan menjadi bukti veto karena dukungannya yang luas di Senat.

Ablin mengatakan, investor dihadapkan pada pilihan yang sulit. Salah satunya, Saya memesan 30% tahun ini. Saya tidak perlu lebih serakah dari saya. Hal lainnya adalah, Jika saya menunggu dua atau tiga minggu, saya bisa mendorong capital gain saya ke 2020," katanya. "Kita akan melihat bagaimana investor akan jatuh pada itu."

Tarif sudah ada dan prospek lebih banyak telah memperlambat pengeluaran bisnis dan menghambat kemampuan perusahaan untuk merencanakan. Mereka juga mengakibatkan perebutan untuk mengubah jalur pasokan dan relokasi beberapa bisnis dari China. Gelombang tarif berikutnya akan menghantam konsumen untuk pertama kalinya.

Ini [jual-beli] adalah pertanda pengenaan tarif Desember. Sulit untuk mengatakan bagaimana ini akan mempengaruhi ekonomi," kata Ablin.

Dia mengatakan pasar bisa melihat aksi jual yang lebih besar jika tarif diberlakukan, tetapi dia mencatat bahwa tahun lalu ketika saham tergelincir pada bulan Desember, The Fed menaikkan suku bunga. Sekarang, bank sentral telah membalikkan beberapa kenaikannya, dengan tiga penurunan suku bunga dari Juli hingga Oktober.

"Saya pikir kesepakatan perdagangan itu penting, tetapi apakah itu batas waktu 15 Desember atau tidak, jangan percaya itu akan memiliki dampak yang sama dengan kenaikan suku bunga jangka pendek," kata Ablin.

Deming mengatakan para investor mengharapkan beberapa turbulensi ke bulan Januari. Dia mengatakan ada banyak pembelian telepon di VIX, Indeks Volatilitas Cboe. Perdagangan populer adalah untuk menjual satu panggilan dan membeli dua panggilan sisi tinggi, menandakan investor diharapkan lonjakan volatilitas pasar.

Ablin mengatakan kesepakatan perdagangan masih bisa terjadi, dan itu akan menjadi positif. Ini mungkin taktik negosiasi jam ke-11. Cina juga mengalami tekanan yang cukup besar. Harga daging babi meroket. Harga kedelai sangat tinggi, dan mereka menatap inflasi yang relatif serius," kata Ablin

Ablin mengatakan kesepakatan tahap pertama masuk akal, dan itulah yang diharapkan pasar. Mengingat situasi Hong Kong dan semua hal lainnya, saya pikir akan sulit bagi Presiden Xi untuk berjabat tangan dalam suatu kesepakatan besar-besaran, katanya.

Trump harus menunjukkan bahwa dia membuat kesepakatan yang sulit secara politis, karena yang lemah akan diserang oleh Demokrat.

"Harapan saya adalah mereka mungkin akan menyelesaikan beberapa transaksi kecil dan itu akan meredakan pasar," kata Ablin.

Beberapa ahli strategi melihat Trump lebih bersedia untuk mengambil sikap keras ketika pasar saham berkinerja baik. Ketiga indeks utama mencapai tertinggi baru minggu lalu.

"Agar pasar dapat menembus ke tertinggi baru, kita membutuhkan resolusi pada perdagangan, terutama perdagangan AS-China," kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors. Saya pikir Anda bisa melihat bahwa setiap kali pasar membuat tertinggi baru sepanjang masa, ketegangan perdagangan meningkat dan pasar menjadi lebih tidak stabil dan jual. Itu terjadi pada bulan Mei, dan Agustus, dan sekarang dalam beberapa hari terakhir. Itu menjadi lingkaran setan. "

Trump, berbicara di London pada hari Selasa, mengatakan ia tidak menonton pasar saham, meskipun ia telah tweeted kepada pengikut untuk "menikmati" kinerjanya ketika berada di rekor tertinggi. "Saya mengawasi pekerjaan," katanya, seraya menambahkan ia ingin membuat "kesepakatan yang tepat."

#BursaSaham #DolarAS #IHSG #TrumpEffect
BERITA TERKAIT
PT Garuda Maintenance Incar Kinerja Tumbuh 10%
Bursa Saham AS Bisa Bangkit
Bursa Saham AS dalam Tren Pelemahan Sejak Oktober
Bursa Saham Eropa Coba Tembus Area Positif
Koronavirus Bisa Gulung Bisnis di Kawasan Asia
Ketakutan Koronavirus Terus Terjadi di Bursa Asia
Bursa Saham AS di Level Terburuk

kembali ke atas